Tuesday, December 28, 2010

I Love Him, I Hate Girl, Oh Boy

Bismillahirrahmanirrahim,

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu,

This week my head is full of hatred. I hate this, I hate that. I hate many things, but not everything. I even create a poem about my hatred. I don’t know what happened to me that made me like this. May-be-cause I’m in much trouble right now.

But, there is one I love. I love because I can forget all the hatred by remembering this love. I love Allah for everything, every single thing. Sometimes He gives me what I want, sometimes not. Because, He know what is best for me, even though I don’t want it. Some problems He give me to settle other problems.

I love Him,
the way He create the beautiful world and everything in it,
the way He create the beautiful girl,
the way the girl talk,
the way the girl move,
the way the girl smile,
the way the girl dress,
the way the girl live their live.

I hate the girl,
because she never use everything He give the right way,
how she abuse her beautiful voice,
how she abuse her beautiful face,
how she abuse her beautiful smile,
how she abuse her beautiful body,
how she always attract the boy by talking with too soft voice,
how she always attract the boy with their beautiful smile,
how she always attract the boy by wearing the inappropriate dress,
how she always not separate herself from the not ‘Muhrim’ men.

Oh boy,
why you always make the girl cry,
why you always make the girl want you,
why you always make it hard for the girl to control herself,
why you never help her to do the right thing,
why you never allow the girl to have great life,
why you never protect her from yourself,
you always leave it to the girl to decide,
whether to trust you or not,
to let you come into their life or not
to do the right thing or not.

Wallahualam.



Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu.

Friday, December 24, 2010

Dua Perempuan 2

Bismillahirrahmanirrahim,

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu,

Soalan pertama Tuah untuknya, adakah dia beragama Islam? Dijawabnya tidak, dia tidak beragama sama sekali. Dengan santainya dia menjawabnya. Tuah tidak begitu terkejut kerana walau di Malaysia juga ramai kawan2 Tuah yang tidak beragama.

Maksudnya tidak menganut mana2 agama. Kalau mahu cerita yang muslim, nasrani, Buddist atau penganut Hindu yang tidak ‘beragama’ lagi banyak. Cakap sahaja muslim tetapi melakukan dosa dengan ‘slumber’ sahaja. Yang nasrani tidak ke gereja setiap juga ramai. Tetapi, yang ‘freethinker’ atau berkefahaman Atheis juga ada.

Dan, seperti biasa Tuah akan bertanya kepada mereka2 ini mengapa tidak beragama. Perempuan ini pun berkata yang keluarganya merupakan keluarga campuran Islam-Kristian, suatu hal yang tidak normal tetapi tidak sedikit di Indonesia ini.

Katanya, dia keliru untuk beragama. Bukan keliru untuk memilih mana satu sebagai agamanya tetapi keliru dengan alasan untuk beragama. Mengapa wujudnya agama2 di dunia ini? Bukankah agama2 ini menjadi punca perkelahian dan perpisahan antara penganut2nya?

Kalau tiada agama, pasti dunia akan menjadi lebih aman. Pasti tidak ada permusuhan antara negara2 Arab dengan negara2 Eropah, antara orang Israel dan orang Islam Palestin, antara orang Kristian dan Muslim di Indonesia.

Tuah jika berdebat pasal agama dengan orang Islam pasal agama memang sudah biasa, tetapi dengan bukan Muslim tidak pernah. Berbual kosong pernahlah. Kalau anda, bagaimana agaknya jawapan yang akan diberikan? Tuah pun berdoa dalam hati supaya Allah tolong Tuah jawabkan.

Tuah bertanya lagi, pernahkah dia terfikir bukan sekadar agama yang menjadi pemisah antara sesama manusia. Ada hal2 lain yang menjadi pemisah seperti bangsa, negara dan ideologi. Belum lagi kerana sukan dan pertandingan2. Jika, dalam sukan manusia boleh bersatu, dalam sukan juga manusia boleh berpecah.

Contohnya, wujud pergaduhan antara penyokong kelab bola sepak Inggeris dengan penyokong kelab yang lain. Perkelahian ditengah padang bola antara dua pasukan yang berlawan juga sering berlaku. Tetapi, mereka tidak pernah menyalahkan sukan kerana mewujudkan permusuhan, malangnya agama pula menjadi sasaran.

Pergaduhan wujud kerana ada rasa tidak puas hati anta dua pihak yang berbeza dan mempunyai perbezaan, walau apa juga alasannya. Jika, kedua pihak kembali memkirkan persamaan dan mengetepikan perbezaan antara mereka pasti perkelahian atau kekerasan tidak akan berlaku.

Jika, orang Israel dan Palestin tidak menghiraukan perbezaan tetapi membina persamaan antara mereka maka tidak akan berlaku perang antara keduanya. Begitu juga dengan negara Arab dan Eropah serta orang2 Islam dan Kristian di Indonesia. Jika, perbezaan ini tidak dijadikan asas perhubungan mereka maka dunia akan aman.

Semua agama menggalakkan penganutnya untuk tidak melakukan penindasan atau kekerasan mahupun permusuhan dengan penganut dari agama lain. Semuanya menyuruh penganutnya untuk saling hormat menghormati sesama manusia, tidak kira apa juga kepercayaan mereka.

Selepas itu, kami berduanya berdiam diri. Dia yang sudah lama berdiam diri mungkin memikirkan akan kebenaran kata2 Tuah. Atau, tidak berpuas hati dengan penjelasan Tuah tetapi malas untuk mengutarakannya. Atau, tidak berminat untuk bercerita mengenai hal2 agama.

Tidak lama kemudian kami pun sampai ke destinasi masing2. Sampai akhirnya baru Tuah perasan. Kalau dengan perempuan bertudung tadi kami lebih gemar berbual mengenai hal2 kami sendiri. Tetapi dengan yang kedua ini, kami berbual pasal agama. Walau Tuah tidak yakin dapat membawanya ke jalan kebenaran. Semoga berjaya hendaknya.

Wallahualam.


p/s: kisah ini tiada kaitan dengan mereka yang masih masih hidup mahupun yang telah meninggal dunia, kecuali Tuah


Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu.

Monday, December 20, 2010

Dua Perempuan

Bismillahirrahmanirrahim,

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu,

Dalam perjalanan pulang ke rumah dari bandar menaiki pengangkutan awam, Tuah duduk besetentang dengan seorang perempuan yang sebaya. Seperti biasa, lelaki jika melihat perempuan yang cantik mesti terkesima sekejap, sesaat atau seminit lamanya.

Mahu dibuat bagaimana, sudah tertengok dan terdapat rezeki. Orang kata rezeki jangan ditolak, bala jangan dicari. Persoalannya, adakah ini yang dinamakan rezeki?

Sewaktu di sekolah dahulu, Tuah biasa mendengar sebuah hadis di mana Nabi s.a.w di tanya sahabatnya mengenai hukum memandang wanita tanpa ia sengaja. Lalu Baginda s.a.w. menjawab, “Pandangan pertama (tanpa sengaja) kamu tidak berdosa. Dan berdosa pandangan kamu berikutnya (yang disengaja).”

So, berdasarkan hadis ini maka memang rezekilah namanya. Tapi, cuma kerlipan yang pertama sahaja. Yang kedua dan yang keseratus sudah namanya dosa, bala. Bukan main tenung lagi Tuah pada perempuan itu. Minta2 dia tidak perasan.

Lepas berkenalan dan berbual2 beberapa minit, dia pun turun. Tuah tiba2 terasa rindu, walau baru berjumpa dan berpisah tidak sampai sejam. Menyesal rasanya tidak meminta nombor telefon dia.

Tengah2 menyesal sebentar tadi, tiba2 seorang perempuan lain masuk. Kalau yang tadi itu bertudung. Tapi, yang ini jangan kata mahu bertudung, bajunya pun ketat dan siap dengan skirt pendek lagi. Pergh! Berderau iman masa itu.

Kemudian, baru Tuah perasan bahawa ini merupakan ujian daripada Allah, mahu menunjukkan betapa lemahnya iman Tuah. Yang tadi pun Tuah boleh galak berbual, apalagi dengan yang ini. Astaghfirullah.

Jadi, kerana sudah perasan yang ini ujian Allah, maka Tuah tidak menegur perempuan itu. Tetapi, dia yang menegur. Boleh pula dia kata Tuah sombong. Walau sudah biasa dituduh sombong, Tuah tetap tidak suka mendengarnya. Lebih2 lagi jika Tuah tidak berniat untuk menyombong.

Mula, cerita pasal Malaysia. Kemudian pasal hubungan Malaysia dan Indonesia. Bila dia tanya, macamana keadaan sosial remaja di Malaysia. Adakah lebih baik atau lebih buruk dari Indonesia?

Tuah tidak tahu mahu bilang apa. Kalau mahu diikutkan lebih kurang sama sahaja keruntuhan moral remaja di kedua2 negara. Tapi, dari segi ketinggian budia pekerti dan adab rasanya remaja Malaysia lebih baik.

Namun, dari segi suara dan pendapat, pemuda pemudi Indonesia lebih kuat dan tinggi suaranya. Jika di Malaysia, pemuda yang bersuara lantang pasti meminati dunia politik. Kalau tidak, mereka lebih memikirkan diri sendiri dan tidak mempedulikan masyarakat sekitarnya.

Kalau di Indonesia, remajanya memang suka menyuarakan pendapat, samada didengari oleh pemerintahnya atau tidak. Dan, mereka lebih suka menggunakan demonstrasi dan piket sebagai saluran untuk menyuarakannya. Tidak seperti di Malaysia yang lebih suka cara yang lebih aman, bagi mereka dan orang sekitarnya.

Seterusnya, Tuah cakap remaja2 dan pemuda2 Malaysia kini sudah dipengaruhi oleh cara fikir orang Indonesia ini. Contohnya, mereka kini sudah mula memberontak, samada terhadap keluarga mahupun pihak sekolah. Tetapi, tidak sekeras orang Indonesia.

Selepas itu, giliran Tuah pula untuk bertanya...

(bersambung...)




Sincerely by,




Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu.

Saturday, December 4, 2010

Masa Lampau

Bismillahirrahmanirrahim,

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu,

Ingin Tuah dahului post ini dengan sedikit ucapan selamat hari lahir yang ke 9 buat adik bongsu Muhammad Hafizulamin pada hari ini.Semoga menjadi adik yang taat pada abangnya, hehe. Dan menjadi anak solehah dan cemerlang dalam pelajaran. Jangan main game kerap sangat, nanti lebih bagus dari abang pula. Tidak boleh begitu, abang mesti labih baik, hehe.

***********************************************************************************

Pernahkah anda merasakan tidak puas dengan apa yang telah anda lakukan atau tidak lakukan pada masa lampau seperti di sekolah atau bersama kawan2? Tuah kadang2 ada merasakannya.

Antaranya, kenapa Tuah tidak ambil sahaja jawatan sebagai pengawas sekolah menengah dahulu. Kalau pada masa tersebut Tuah akan jawab tanggung jawab sebagai pengawas disiplin di sebuah sekolah agama yang mempunyai pelajar2 yang bersifat pemberontak adalah sangat besar sehingga tidak sanggup untuk Tuah memikulnya.

Tapi, kalau sekarang, terfikir juga mungkin dengan menjadi pengawas disiplin maka Tuah akan menjadi seorang pelajar berdisiplin walau sedikit. Tidak seperti waktu sekolah dahulu, yang suka melanggar peraturan dan membenci pengawas sekolah.

Sewaktu tingkatan satu, Tuah merupakan satu2nya ketua tingkatan yang kekal sejak dari awal hingga akhir tahun tersebut. Kelas lain semua bertukar sehingga ada yang bertukar 4 ketua tingkatan. Dan, ketika itulah Tuah melihat jika mahu memiliki kawan yang ramai maka jangan menjadi penegak hukum dan yang sewaktu dengannya.

Namun, itu cuma fikiran pelajar tingkatan satu yang belum cukup matang. Jika dapat kembali ke masa tersebut pasti  Tuah akan menerima tawaran menjadi pengawas. Mungkin sahaja Tuah akan menjadi lebih baik dari sekarang. Haha.

Selain itu, Tuah juga menyesal tidak begitu bersahabat dengan teman2 di kolej dahulu. Tuah hanya berkawan sekadar untuk melepasi satu tahun di kolej, bukan untuk selamanya. Hanya beberapa orang sahaja yang masih Tuah berhubungan sehingga kini, perempuan semua.

Kerana pasti yang teman2 lain tidak akan ikut sama belajar ke tempat Tuah belajar sekarang maka Tuah ambil tidak endah pada mereka. Jika memerlukan baru Tuah akan berkawan dengan mereka, jika tidak maka tidaklah kami bersua muka.

Padahal, bukan sahaja orang Malaysia, malah ada banyak lagi teman sekolej yang berasal dari Timur Tengah dan Afrika. Mereka bukan sahaja ramah malah begitu suka untuk berkawan dengan kita, cuma Tuah yang tidak berminat. Betullah kata orang, Tuah memang seorang yang sombong.

Antara sesalan Tuah yang lain ialah tidak betul2 menjelajah kota Kuala Lumpur sewaktu Tuah tinggal berdekatan dahulu. Tuah lebih suka mengurung diri seorang diri di rumah, daripada menghabiskan masa menjelajah ke seluruh pelusuk Kuala Lumpur.

Akibatnya, hanya beberapa tempat sahaja yang Tuah ingat kerana pernah dikunjungi dahulu. Kalau bercerita dengan kawan2, memang Tuah tidak tahu di mana tempat itu dan ini, di mana boleh dijumpai itu dan ini. Rugi sangat rasanya.

Kalau nak diikutkan, banyak lagi perkara yang Tuah sesali kerana tidak lakukan suatu masa dahulu. Tapi, bak kata orang, barang yang lepas jangan dikenang. Jangan menyesali perkara lampau, tapi ciptalah masa depan yang lebih baik.

Berpegang pada kata2 tersebut, Tuah aan cuba untuk menjalani hidup ini dengan sepenuhnya, to the fullest. Jangan risau, siapa yang mahu berkawan dengan Tuah dipersilakan. Tapi, Tuah perlu mengenal anda dahulu barulah mahu dijadikan teman. Dan, Tuah akan memikirkan betul2 segala tindakan yang akan dibuat selepas ini, bukan terburu2 seperti selalu.

Akhir kata, Tuah bukan mahu mengenang masa lampau, tapi mahu mengingatkan diri supaya jangan do first, think later, tapi thing before do something. Adios amigos.

Wallahualam.


~sambungan video dari post yang sebelum ini~

Sincerely by,




Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu.

Tuesday, November 30, 2010

Jangan Nak Mengarut

Bismillahirrahmanirrahim,

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu,

Isnin lepas lepas tengok filem Harry Potter yang ke 7, Tuah balik dengan seorang kawan ini. Masa berborak ada cerita sedikit tentang babak 18SX dalam cerita itu. Walau tidak berapa nak 18SX, tetapi ianya tidak banyak sedikit mengganggu fikiran dan hati kami.

Dalam perbualan tersebut, kawan Tuah ada cakap, masalah remaja dan kanak2 yang meningkat remaja mencari2 ‘pengetahuan’ dan ‘info’ tentang seks berpunca dari masalah ibu bapa yang terlalu berahsia dan tidak mahu bersifat terbuka atau open minded.

Masyarakat selalunya beranggapan, jika ibu bapa mula berkongsi tentang hal2 seperti ini, gejala porno, seks bebas dan buang anak dikalangan remaja tidak akan berlaku atau kurang. Betul ke kalau ibu bapa berkongsi hal2 seperti ini di rumah maka gejala2 tidak sihat ini akan berkurang atau tiada sama sekali?

Tuah sama sekali tidak bersetuju. Kalau betul sebegitu, bagaimana pula dengan mereka yang tidak melakukan gejala2 tidak sihat tadi? Adakah di rumah ibu bapa mengajak mereka bebincang hal2 seks seperti mengajak mereka bercerita mengenai kisah kanak2 atau sirah nabi2? Pastinya tidak.

Ada pihak yang merancang untuk mewujudkan mata pelajaran pendidikan seks dalam silibus pelajaran di sekolah. Apa kes ni? Mata pelajaran berkaitan agama dan rohani hanya dipandang enteng oleh pihak sekolah, tetapi pelajaran seperti sudah mahu diwujudkan. Gilalah. Memang gila.

Asas kepada permasalahan ini mungkin terletak pada ibu bapa. Bukan kerana mereka tidak open minded dalam hal2 berkaitan seks. Tetapi, kerana kurangnya didikan agama kepada anak2 ketika di rumah. Jika anak2 berpendidikan agama yang sewajarnya, pasti masalah2 berkaitan seks bebas dan porno tidak wujud.

Kerana, dalam agama juga telah diajarkan mengenai seks. Contohnya, jangan mendekati zina, jika sudah cukup syarat dari segi zahir dan batin cepatlah2 menikah, jika belum mampu berusaha untuk menahannya dengan berpuasa, dan macam2 lagi. Tetapi, semua itu tidak dianggap penting untuk diajarkan kepada anak2.

Bagi sesetengah orang, pendidikan seks penting kerana ianya memberitahu remaja bahawa jika berhubungan kelamin dengan jantina lawan maka akan menyebabkan si permpuan mengandung di luar nikah. Maka, sila gunakan kondom, atau jangan lakukan yang ‘ringan2’ sahaja seperti peluk dan cium.

Adakah pendidikan seperti akan membendung gejala tidak sihat tadi? Sama sekali tidak. Sebaliknya akan lebih banyak lagi kes sumbang seperti ini. Kerana mahu eksperimen katanya, sehingga terlanjur pada akhirnya. Jadi, apa yang baiknya? Apa yang bagusnya?

Pada akhirnya, Al-Quran dan Al-Hadith adalah panutan yang sebenarnya dalam menanggani apa2 sahaja masalah yang ditimbulkan manusia. Janganlah berharap pada solusi yang dicadangkan manusia, yang mungkin diangkat dari mereka yang bukan sahaja kafir, malah berniat untuk menjatuhkan umat Islam.

Back to the basic, that is what we have to do. Berhati2lah dengan dunia yang serba bahaya di luar sana. Semoga kita sentiasa berada dalam lindungan dan rahmat Allah s.w.t. Jangan cuba nak mengarut!

Wallahualam.


~ok, ini memang mengarut, tapi lawak~

Sincerely by,






Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu.

Friday, November 26, 2010

Untitled


Bismillahirrahmanirrahim,

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu,

Tadi ada baca blog seorang teman, katanya letih menunjukkan muka gembira sementara hatinya berkata sebaliknya. Ada teman kata Tuah nampak macam santai sahaja menghadapi masalah2 yang dihadapi, walau betapa sulit dan besarnya masalah tersebut.

Adakalanya Tuah jawab balik dengan mengatakan buat apa nak buat muka sedih atau tunjukkan kesedihan kita pada orang lain? Bukan ada faedahnya, malah tidak bagus untuk orang lain. Apabila orang lihat kita bergembira tatkala dia berada dalam kesusahan, pasti akan sedikit menceriakan hatinya.

Tapi itu semua kata orang atau kata Tuah semata2. Realitinya tidak semudah itu.

Tuah sudah melatih diri sejak kecil lagi untuk tidak mengambil peduli dengan diri sendiri, samada dari segi mental mahupun fizikan, emosi dan perasaan. Apa yang berlaku telah berlaku, yang terjadi telahpun terjadi. Semuanya tinggal sejarah, jangan ambil kisah, dan jangan diulangi jika perlu.

Tidak perlu diulang2 fikir atau berkata2 mengenainya. Yang penting, tidak mengganggu orang lain, tidak mendatangkan masalah kepada orang lain. Walau kadang2 rasa kasihan pada hati yang pedih diperlakukan sedemikian, namun hidup perlu diteruskan untuk mencapai mimpi di masa hadapan.

Tidak pernah terfikir untuk menceritakan masalah kepada keluarga mahupun kawan2, lebih2 lagi Tuah sort of counselor kepada teman2. Tapi, hakikatnya diri sendiri yang tehempap dengan banyak masalah orang lain, ketika masalah diri bertimbun2 lagi.

Walau bagaimanapun, hidup tidak selalunya indah. Dan hidup yang tidak mengandungi masalah merupakan hidup yang tidak menyeronokkan dan membosankan. Setuju? Atau setuju untuk tidak setuju?

Wallahualam.
 
 ~macam best je live action movie Pokemon ni~

 p/s:
1)kalau ada isteri mungkin Tuah akan mula kongsi masalah dengan orang lain, iaitu dengan si isteri. Atau dengan awek pun boleh? Haha
2)ada yang suruh Tuah kongsikan masalah Tuah dengan pembaca blog ini, tapi Tuah tidak mahu membebankan para pembaca sekalian dengan masalah2 Tuah. Kerana mereka juga pastinya punya masalah masing2
3)semoga kita semua berada dalam perlindungandan rahmat Allah s.w.t



Sincerely by,





Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu.

Monday, November 22, 2010

Kisah Anak Yatim Piatu Kegilaan Ramai


Bismillahirrahmanirrahim,

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu,

Bayangkan...

Lahir sebagai yatim piatu, tidak pernah melihat wajah ibu bapa walau dalam gambar. Pastinya tidak pernah terbayang bagaimanakah rupa keduanya. Apatah lagi memori bahagia bersama.

Sejak kecil hidup bersama ibu saudara, yang mempunyai suami yang bukan sahaja membenci malah membiarkannya dibuli oleh sepupu yang pemanas dan kawan2nya yang merupakan pak turut. Di anak tirikan bukan sahaja dalam rumah malah dalam lingkungan sosial sekitarnya.

Sebagai anak tunggal dan ibunya pula dibenci oleh saudara mara, dia langsung tidak mengetahui sejarah hidup ibu bapanya dahulu. Siapakah mereka dan apa pekerjaan mereka. Malahan, sebab kematian ibu bapanya juga bukanlah seperti yang diceritakan oleh ibu saudaranya.

Namun, semuanya berubah pada suatu hari. Bermula dengan sepucuk surat sehingga beratus malah beribu2 surat yang diterima dihantar langsung untuknya. Setelah dirampas oleh bapa saudaranya semua surat2 tersebut, seorang utusan dihantar untuk memastikan dia membaca isi surat tersebut.

Betapa terkejutnya dia apabila mengetahui siapa dirinya, begitu juga kedua ibu bapanya. Setelah bertengkar antara utusan tadi dan ibu saudaranya, barulah ibu saudaranya mengesahkan segalanya, termasuk tragedi pembunuhan ibu bapanya dan nasibnya yang terselamat dari tragedi tersebut.

Pada akhirnya, dia dijemput untuk mendaftarkan diri ke sekolah yang diciptakan khas untuk dirinya, dia telah bersiap sedia. Walau ditentang hebat oleh ibu dan bapa saudarnya, dia tetap pergi untuk hidup bersama dengan orang2 yang khas sepertinya.

Setelah lima tahun bersekolah di sana dan pulang tiap kali cuti sekolah, dia kini sudah mempunyai reputasi sebagai wira bagi rakan2 dan mereka yang berasal dari dunianya. Namun, ada juga pihak yang jahat yang menganggap dia sebagai halangan untuk mereka mencapai tujuan jahat mereka.

Berbagai rancangan telah dijalankan sejak tahun pertama dia bersekolah di sana untuk menghancurkannya. Suatu kelompok yang diketuai oleh seorang yang paling ditakuti oleh masyarakat di dunianya telah berkali mencuba untuk membunuhnya.

Tetapi, berkat nasib dan bantuan dari kedua orang teman rapatnya, dan teman2 sekolahnya serta seluruh masyarakat sekitarnya, segala usaha jahat tersebut dapat dipunahkan. Setelah bertahun2 menjadi wira bagi mereka, kini akhirnya dia perlu membuktikan kehebatan dirinya.

Setelah pelindungnya yang amat hebat akhirnya mati untuk melaksanakan misi utama mereka, dia kini hanya boleh mengharapkan kedua orang temannya sebagai pendamping bersama2 dalam usaha untuk menjatuhkan kekuasaan musuh utamanya dan masyarakat dunia.

Pelbagai cubaan dan halangan bakal dihadapi mereka dalam melangsaikan misi tersebut. Banyak rencana yang telah dirancang, tetapi semuanya mesti dirahsiakan oleh mereka bertiga walau kepada ibu bapa, keluarga dan teman2.

Okey, sudah boleh berhenti bayangan anda tadi.

Begitulah serba sedikit cerita latar belakang mengenai kisah seorang remaja yang diminati ramai, dari kelompok kanak2, remaja, dan dewasa di seluruh dunia. Remaja yang diberi julukan The Choosen One ini tidak lain adalah Harry James Potter.

Tuah mula menonton filem pertamanya ketika cuti sekolah selepas PMR. Setelah tamat menonton filem keempat, Tuah terus mencari novelnya pula. Dibaca langsung dari yang pertama sehingga yang ke lima. Kerana yang keenam dan ketujuh belum diterbitkan lagi.

Mula meminati siri ini setelah mendengar serba sedikit ceritanya dari abang Tuah ketika berkebun bunga di rumah. Kerana bunyi filemnya macam seronok, maka Tuah mulalah bergelumang dalam dunia magik si Harry Potter.

Malam ini Tuah akan menonton filem ketujuhnya di panggung wayang gambar (PAWAGAM). Walau sedikit terlambat (2 minggu lambat, sedikit apanya!), tapi tidak ada bezanya dengan apa yang dilihat oleh mereka yang telah menontonnya lebih awal.

Sedih juga mahu menonton bahagian pertama filem yang diadaptasi dari novel ketujuh atau terakhirnya ini sebab setelah tamat bahagian kedua nanti maka tiada lagi cerita mengenai Harry Potter lagi, legasinya dan dunianya akan tamat di sini.

Tapi, hidup mesti diteruskan. Semoga ada lagi novel yang setanding atau lebih baik lagi dari siri ini. Tidak kisahlah dari mana asalnya atau bahasanya. Yang penting kualitinya bagus dan tidak menyesatkan minda pembacanya.

Wallahualam.


~suka tengok iklan ni, lagu dia best~

p/s:
1) wah, ini post pertama Tuah sejak berhenti sementara mengisi blog ini, 14 minggu yang lalu
1) banyak post yang Tuah buat sepanjang 14 minggu ini tapi berhenti sekerat jalan, tiada mood dan semangat untuk ditamatkan. Mungkin sebab kecewa sangat kot
2) banyak yang minta Tuah update blog ini, tapi Tuah rasa macam nak tutp sahaja. Buka yang baru, yang lebih emosi serta berhati dan perasaan
3) banyak yang berlaku pada Tuah sepanjang 14 minggu ini. Kalau ada masa akan diceritakan sedikit di sini, kalau Tuah sudi



Sincerely by,



Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu.

Tuesday, August 17, 2010

Politik Oh Politic...

Bismillahirrahmanirrahim,

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu,

Politik. Apa yang terlintas di fikiran anda bila terdengar perkataan politik? Apa pendapat anda tentang politik? Politik di Malaysia? Apa ideologi politik anda? Anda berada di pihak yang mana? Adakah anda kini sudah layak untuk bergelumang dengan dunia politik? Sudahkah anda layak untuk memilih?

Apabila usia anda mencecah 21 tahun, soalan2 ini akan hadir dan bermain2 di fikiran anda. Soalan2 ini juga bukan mudah untuk dijawab walau anda telah berusia 50 tahun, jika anda belum pernah menceburkan diri dengan senario politik, terutamanya dalam negara sendiri sejak muda.

Ini kerana, dunia politik ini Tuah ibaratkan seperti jingsaw puzzle. Selagi anda menemui tempat letaknya kepingan terakhir bagi melengkapkan gambarnya, walau ianya begitu jelas dihadapan anda, maka anda tidak akan tahu gambaran atau keadaan mahupun situasi yang sebenarnya berlaku. Jika anda hanya bergantung pada orang lain untuk menyelesaikannya maka anda tidak akan faham cara untuk ‘mendalami’nya.

Jika anda tersalah letak justeru ia akan menghasilkan gambaran yang salah. Maka anda yang akan menanggung segala akibat dari pilihan anda itu. Sebaliknya, jika pilihan anda itu betul, tidak semestinya gambaran yang anda dapat itu adalah yang anda cari2 atau yakini selama ini.

Bukan niat Tuah untuk menakut2kan anda atau mahu menunjuk2 ilmu di dada mengenai dunia politik kerana Tuah juga baru setahun jagung dalam hal ini. Tetapi, setiap hari Tuah tetap berusaha untuk memahami konsep dan cara kerja berjalannya politik, samada politik kecil mahupun besar, demokrasi atau bukan demokrasi dan sebagainya.

Setelah mengetahui apa erti dan kaedah politik maka mudahlah bagi untuk menentukan pilihan mana yang sesuai untuk anda, jika anda perlu menunaikan tanggung jawab sebagai rakyat sesebuah negara, yang perlu mengundi bagi memilih wakil anda di suatu perhimpunan yang akan menentukan nasib bangsa, negara mahupun dunia.

Tuah yakin dan percaya, majoriti mahupun semua pembaca blog ini sudah layak untuk mengundi, sudah berusia 21 tahun dan ke atas. Maka, menjadi kewajipan bagi anda untuk mendaftar seterusnya mengundi apabila tiba waktunya nanti.

Tuah juga yakin dan pasti, ramai dari anda yang bukan sahaja tidak pernah menunaikan tanggungjawab anda itu malah belum lagi menjadi seorang pengundi berdaftar. Mungkin belum muncul kesedaran anda untuk itu.

Nasihat Tuah, bukan menjadi kewajipan yang mutlak untuk anda untuk menjadi pengundi berdaftar dan keluar mengundi. Tetapi percayalah, undi anda adalah suatu yang akan membawa kejayaan kepada agama, bangsa dan negara anda di masa depan, insyaAllah.

Wallahualam.

p/s:
1) Tuah sendiri pun tidak tahu mengapa tiba2 cerita pasal topic ini. Sila jangan tanya dia.
2) kepada teman2 dari Indonesia, selamat menyambut Hari Kemerdekaan Republik Indonesia yang ke-65. Dirgahayu Indonesia!




Sincerely by,




Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu.

Friday, August 13, 2010

Cuti...cuti...cuti...

Bismillahirrahmanirrahim,

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu,

Last aidilfitri, I give you my heart,
but the very next day you gave it away;
this year to save me the tears,
I give to someone special...

(edited from Taylor Swift – Last Christmas)

**********************************************************************************

Alhamdulillahirabbilalamin, petang tadi Tuah telah dengan selamatnya menjejakkan kaki ke bumi cinta, Malaysia kerana cuti akhir semester setelah kali terakhir ialah pada 30 Ogos tahun lepas. Cuti yang sangat pendek ini akan Tuah manfaatkan sebaiknya untuk melakukan sesuatu yang tidak dapat Tuah lakukan di tanah seberang.

Antaranya bersilaturrahim dengan saudara mara dan sahabat handai. Dan yang paling penting pastinya mahu meluangkan masa yang banyak bersama keluarga. Maklumlah telah terpisah hampir setahun lamanya. Maka, rindu yang kian menggunung perlu di curahkan sepenuhnya apabila sudah bersua muka.

Cuti ini Tuah mahu tolong ummi buat macam2 kerja rumah, seperti tolong basuh baju, memasak, kemas rumah, pergi kedai, kemaskan kawasan taman bunga dan macam2 benda yang Tuah memang malas mahu lakukan sebelum ini.

Boleh juga mula decor rumah ini. Raya juga sudah tidak lama lagi, boleh mula design balik rumah ini. Yang paling penting ruang tamu dan bilik. Minta2 larat mahu buat semuanya seorang diri kerana tiada orang yang cuti untuk membantu, sudah pula sedang berpuasa sekarang ini. Semangat mahu decor ini sebab Tuah akan beraya di rumah tahun ini, tidak seperti 2 tahun sebelum ini, hehe.

Tuah juga mahu berbual panjang setiap hari dengan semua orang dari siang sampai ke malam sepanjang cuti ini kerana banyak benda yang mahu dikongsi, terutamanya berkaitan masalah hati. Minta2 cukuplah masa untuk luahkan segala masalah nanti. Minta pendapat mengenai diri pastilah dari orang tua yang telah membesarkan dan mendidik kita selama ini.

Masa bersilaturrahim nanti minta2 tiada yang tanya pasal kahwin. Kalau ada memang terkedu juga. Umur sudah meningkat tapi masih tanda2 positif untuk ‘ke sana’. Kalau tanya pasal pelajaran pun terkedu juga. Ada pula yang suruh Tuah diagnose dia nanti, huhu.

Masa cuti ini Tuah ada juga mahu cuba masuk ke salah satu kelas yang abang Tuah ajar di UteM. Tapi, kelas kejuruteraan, tidak tahu subjek apa, kalau boleh dan diizinkanlah. Kalau ada masa terluang Tuah nak baca juga buku2 agama yang abag Tuah bawak dari Mesir tahun lepas. Kalau tiada masa perlulah sediakan masa.

Sebenarnya teringin mandi pantai sebab sudah lama tidak jejakkan kaki di pantai yang letaknya tidak jauh dari rumah, ada dalam 300 meter dari rumah jauhnya. Tapi, sebab sedang berpuasa maka boleh main pasir sahajalah nanti, huhu. Balik raya nanti wajib mandi pantai.

Petang2 boleh main bola padang dengan kawan2. Rindu gila mahu main bola padang, sebab di Bandung tiada peluang, hanya futsal sahaja. Tetapi perlu dihadkan, kerana sedang berpuasa, jangan sampai perlu berbuka awal sudahlah.

Akhir kata, memang banyak benda atau perancangan yang mahu dilakukan pada cuti kali ini tetapi, hanya Allah yang boleh realisasikan. Semoga diberi kekuatan dan keberkatan masa untuk menghadapi hari2 yang mendatang dan melaksanakan apa yang telah dirancang ini, insyaAllah.

Wallahualam.





Sincerely by,




Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu.

Monday, August 9, 2010

Nasihatku Padamu Teman: Diamkan Sahaja

Bismillahirrahmanirrahim,

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu,

Tajuk: Jika Belum Siap,Cintai Ia Dalam "DIAM"


Bila belum siap melangkah lebih jauh dengan seseorang,
cukup cintai dia dalam diam,
kerana diammu adalah salah satu bukti cintamu padanya.

Kamu ingin memuliakan dia,
dengan tidak mengajaknya menjalin hubungan yang terlarang,
kamu tidak mahu merusak kesucian dan penjagaan hatinya,
kerana diammu memuliakan kesucian diri dan hatimu,
menghindarkan dirimu dari hal-hal yang akan merusak izzah dan iffahmu,
kerana diammu bukti kesetiaanmu padanya,
kerana mungkin sahaja orang yang kamu cinta adalah orang yang telah ALLAH swt pilihkan untukmu.

Kerana dalam diammu tersimpan kekuatan,
kekuatan harapan,
hingga mungkin saja Allah akan membuat harapan itu,
menjadi nyata hingga cintamu yang diam itu dapat berbicara dalam kehidupan nyata,
bukankah Allah tidak akan pernah memutuskan harapan hamba yang berharap padanya?

Dan jika memang 'cinta dalam diammu' itu,
tidak memiliki kesempatan untuk berbicara di dunia nyata,
biarkan ia tetap diam,
jika dia memang bukan milikmu,
maka Allah,
melalui waktu akan menghapus 'cinta dalam diammu' itu,
dengan memberi rasa yang lebih indah dan orang yang tepat,
biarkan 'cinta dalam diammu' itu menjadi memori tersendiri,
dan sudut hatimu menjadi rahsia antara kamu dengan Sang Pemilik hatimu.

Ingatkah kalian tentang kisah Fatimah r.a. dan Ali r.a.?
yang keduanya saling memendam apa yang mereka rasakan,
tapi pada akhirnya mereka dipertemukan dalam ikatan suci nan indah.

Simpanlah dalam hati saja semua rasa yang ada,
jika memang dia menjadi milikmu,
itu adalah hadiah kecil yang diberikan ALLAH atas setiap doa tulus yang kamu panjatkan kepadaNya,
tapi jika dia menjadi milik orang lain,
bersabarlah,
kerana Allah akan memberikan yang terbaik untukmu,
yakinlah bahawa kamu telah melakukan kebenaran dengan "DIAM"mu.
Wallahualam


Sumber:
http://khamzalia.blogspot.com


p/s:
1) ditujukan khas buat 2 orang teman Tuah dan diri Tuah sendiri, semoga kita sentiasa teguh dalam perjalanan ini
2) Tuah ada edit sedikit beberapa stanza dan perkataan



Sincerely by,




Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu.

Thursday, August 5, 2010

Rahsia

Bismillahirrahmanirrahim,

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu,

Tuah dengan ini sangat berbesar hati untuk mengucapkan tahniah yang tidak terhingga buat adindanya yang pada hari ini telah menerima Diploma Perakaunan dari Kolej Universiti Islam Melaka. Ucapan yang tidak terhingga ini juga turut di hulurkan bersama doa dan harapan dari kakanda beliau ini yang amat berbangga dengan kejayaan beliau ini. Semoga beliau akan menjadi orang yang berjaya bukan sahaja di dunia malah juga di akhirat. Persoalannya, apa rancangan selepas ini? Kahwin ke? Maklumlah, semakin tinggi pendidikan seorang perempuan lebih mahal harganya, maka lebih susah untuk mendapat jodoh, tahu!

*****************************************************************************************************

    “We’ll follow the path,” she said. “The brightness on the floor.”
    “The brightness that led us straight into a trap?” Annabeth asked.
    “Lay off her, Annabeth,” I said. “She’s doing the best she can.”
    Annabeth stood. “The fire’s getting low. I’ll go look for some more scraps
while you guys talk strategy.” And she marched off into the shadows.
    Rachel drew another figure with her stick—an ashy Antaeus dangling
from his chains.
    “Annabeth’s usually not like this,” I told her. “I don’t know what her
problem is.”
    Rachel raised her eyebrows. “Are you sure you don’t know?”
    “What do you mean?”
    “Boys,” she muttered. “Totally blind.”
    “Hey, don’t you get on my case, too! Look, I’m sorry I got you involved
in this.”



Petikan di atas Tuah ambil dari novel Percy Jackson & The Olympians: The Battle Of The Labyrinth. Apa yang anda faham dari petikan di atas?

***************************************************************************

Apa pendapat anda tentang rahsia?

Pada Tuah, rahsia adalah suatu yang amat berharga yang mana tidak mampu untuk kita ungkapkan kepada umum atau pada sebarang orang. Baik dari segi kata2 mahupun perbuatan, keadaan atau situasu, serta suatu benda.

Tuah seorang yang sangat berahsia. Sangat berahsia. Sangat. Tidaklah namanya Tuah kalau suka berkongsi rahsianya dengan sebarang orang, atau mana2 orang lain, selain dirinya sendiri. Dan bagi Tuah, rahsia yang dimiliki samada datangnya dari orang lain mahupun dari diri sendiri tidak akan Tuah cerita pada orang lain, sehingga meninggal dunia.

Mungkin pada orang lain kehidupan hariannya bukanlah suatu rahsia, begitu juga kehidupan lampaunya; perasaannya bukanlah suatu rahsia, begitu juga ideanya; cita2nya bukanlah rahsia, begitu juga hobinya.

Tetapi, pada Tuah semua itu adalah rahsia. Tuah memang sangat suka berahsia. Ada yang kata Tuah ini misteri kerana tidak banyak yang orang tahu mengenai Tuah. Mungkin hanya dari luaran orang boleh teka apa yang tersirat pada Tuah. Tapi, setakat ini semua tekaan orang yang Tuah pernah dengar semuanya sama sekali tidak betul.

Tetapi, blog ini telah menjadi tempat atau sumber pada sesiapa yang ingin mengenali Tuah dengan lebih dekat. Sedari awal lagi Tuah telah cuba untuk menceritakan kisah hidup mahupun minta dan pendapat Tuah.

Berbalik pada petikan di atas, apa yang Tuah cuba kaitkan dengan tajuk post ini ialah menganai berahsia akan perasaan dan pandangan. Lebih tepat lagi perasaan atau pandangan terhadap orang lain, samada terhadap kawan mahupun saudara mara, atau kepada seseorang yang kita minati.

Manusia itu memang tidak dapat lari dari fitrah sebagai seorang manusia iaitu untuk mengambil berat dan diambil berat, menyayangi dan disayangi, mengasihi dan dikasihi, dan sebagainya. Maka, ada di antara mereka yang menyayangi dan mengasihi tanpa pengetahuan orang yang disayangi dan dikasihinya itu.

Tidak kira lelaki mahupun perempuan akan menghadapi benda yang sama. Yang berbeza hanya bagaimana caranya untuk mereka mengahadapinya atau langkah seterusnya untuk menghindarinya.

Ada yang mengelak dengan merahsiakannya sampai bila2 atau bila tiba masanya. Ada juga yang tidak sanggup menahannya lama2 dengan terus membungkar rahsia itu kepada orang yang disayangi atau dikasihinya. Ada yang buat tidak peduli pun ada. Berlagak seperti tiada apa yang berlaku, atau menyibukkan diri sehingga tidak lagi dipengaruh rahsia itu lagi.

Sebelum lebih melalut lagi, biar Tuah cakap straight to the point. Ada bebrapa orang yang Tuah kenal berminat atau orang muda kata jatuh cinta pada orang yang juga Tuah kenal.

Tetapi, hanya si perempuan ini sahaja yang tahu orang yang diminatinya itu suka padanya. Dan lelaki yang di minati dan meminati tadi mengambil langkah berdiam diri dan buat tidak peduli dengan keadaan ini.

Maka, dia ada tanya pada Tuah, betul atau tidak yang lelaki tidak pandai simpan perasaan seperti perempuan? Sehingga semua orang di sekelilingnya tahu akan perasaannya itu. Maka, Tuah pun jawab tidak tahu, kerana Tuah juga lelaki yang tidak tahu pasal hal2 berkaitan perasaan.

Maka Tuah mahu bertanya pada anda semua, betulkah atau tidak? Atau sebaliknya? Atau sama sahaja kedua2nya? Tuah serahkan pada anda sendiri untuk menjawabnya.

Akhir kata, pandai2lah anda menjaga rahsia, terutamanya rahsia orang yang diamanahkan pada anda. Dan, pandai2lah memilih mana yang sepatutnya menjadi rahsia dan yang mana tidak.

Wallahualam.

video
~1st winner of Who Wants To Be A Millioniare,
he is so awesome!~

Sincerely by,




Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu.

Monday, August 2, 2010

Katakan "Ya", Jangan "Tidak"

Bismillahirrahmanirrahim,

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu,

Pertama kali Tuah jadi imam dalam solat berjemaah ialah semasa mengikuti perkhemahan PBSM di sebuah sekolah di Melaka. Pada masa itu Tuah berumur 10 tahun. Solat zohor atau asar tidak ingat pula. Berbekalkan sedikit ilmu fardhu ain yang dipelajari di sekolah dan di rumah Tuah mengimami rakan solat pada siang hari itu, dengan selambanya Tuah menguatkan bacaan.

Selepas solat ada peserta perkhemahan yang rasanya lebih berusia dari Tuah menegur dengan mengatakan yang solat di siang hari tidak boleh dikuatkan bacaan. Malu ada, marah pun ada. Mana tidak malu, ramai jemaah yang solat sekali. Memang marahlah sebab selepas solat baru Tuah tahu. Marah pada diri sendiri sebab tidak ambil tahu sebelum itu.

Mana Tuah tahu tidak boleh, sebab tiap kali Tuah ke masjid solat jemaah imam akan menguatkan bacaan. Dan Tuah hanya solat di masjid masa itu hanya untuk solat maghrib, isyak, subuh dan solat Jumaat. Sememangnya imam akan kuatkan bacaan. Solat zohor dan asar hanya di rumah, kerana kesuntukan masa untuk ke sekolah pagi dan petang.

Tapi, masa darjah 6, Tuah sekali lagi menjadi imam. Sebab fobia sejak kejadian di atas, setelah sekian lama baru Tuah berani untuk menjadi imam. Masa itu sekolah agama waktu petang. Ustazah suruh seorang pelajar lelaki mengimami solat jenazah ghaib, untuk kelas fardhu ain. Bukan solat yang betul, hanya latihan.

Sebelum kelas tamat, ustazah memberitahu yang imam yang paling bagus pada hari itu ialah Tuah. Sebab, semua rukun dan bacaan dalam solat Tuah betul. Tuah juga telah hafal doa jenazah pada ketika  itu dan pelajar lain belum lagi. Maka, Tuah yang terbaiklah pada masa itu. Setelah itu, fobia Tuah untuk mengimami solat langsung hilang.

Selain menjadi imam untuk beberapa siri solat jemaah yang tidak melibatkan ustaz atau cikgu lelaki, Tuah juga diberi kepercayaan untuk mengimami bacaan Yaasin setiap pagi Jumaat ketika darjah 6. Bacaan Yaasin tersebut sempena UPSR yang akan kami duduki pada tahun itu.

Tuah juga diminta untuk menjadi mua’zin pada majlis solat hajat untuk seluruh pelajar yang akan menduduki UPSR, untuk maghrib dan isyak. Mungkin kerana Tuah komanden skuad kawad PBSM sekolah, maka suara Tuah yang kuat dan nyaringlah yang sesuai.

Ketika tingkatan 4, Tuah pernah menjadi khatib solat Jumaat. Ada 3 minggu solat Jumaat yang khatib dan bilalnya ada pelajar sekolah. Imam mahu melatih kami untuk menjadi khatib dan bilal solat Jumaat. Cuak memang tidak dapat mahu digambarkan. Bukan setakat ketika di atas mimbar, tetapi bermula sejak Tuah diberitahu akan menjadi khatib, 2 bulan sebelum minggu yang pertama.

Cuak yang pertama kerana Tuah tidak pernah berdiri depan umum untuk selain menjadi komanden kawad atau membuat persembahan pentas. Memang Tuah ada stage fright pun.

Cuak yang kedua kerana Tuah tidak tahu apa yang mahu dikhutbahkan. Walaupun karangan bahasa Melayu antara yang terbaik dalam sekolah tetapi Tuah bukanlah pendengar khutbah yang setia. Kadang2 sahaja tidak tidur sewaktu khutbah. Maka, tidak tahu apa yang perlu diucapkan ketika khutbah nanti.

Cuak yang ketiga ialah kerana Tuah tidak bagus dalam bab2 agama ini. Jujur, Tuah tidak seperti pelajar sekolah agama yang lain, yang hafal berpuluh atau beratus hadis berserta matan, yang hafal beberapa juzuk Al-Quran, juzuk 30 mungkinlah, dan beberapa surah lazim.

Tapi, ustaz yang meminta Tuah untuk menjadi khatib yang tolong buatkan teks khutbah dan melatih Tuah menjadi pemidato di khalayak umum. Contohnya, Tuah pernah 2 kali memberi pidato di perhimpunan sekolah, pertama dalam bahasa Melayu, kedua dalam bahasa Inggeris. Tema pidato adalah penjagaan alam sekitar dan sains dalam kehidupan, 2 buah tema yang Tuah memang minat untuk uraikan dan berkongsi dengan kawan2.

Dan khutbah itu Tuah laksanakan dengan lancarnya. Walaupun waktu rehat antara khutbah pertama dan kedua lebih lama dari yang biasa. Sebab, cuak khutbah yang pertama belum reda, maka Tuah ambil masa untuk khutbah yang kedua.

Tamat solat Jumaat, imam puji teks khutbah Tuah depan ustaz tadi. Dan ustaz tersebut Cuma berdia diri, memberi laluan kepada Tuah untuk deberi pujian, walaupun bukan milik Tuah pujian tersebut. Ustaz kemudian meminta Tuah menjadi khatib buat kedua kalinya, tetapi dengan pantas Tuah tolak, serik agaknya.

Tuah bukanlah seorang pelajar yang baik, apalagi berdisiplin atau warak. Namun, semua guru samada di sekolah rendah atau sekolah menengah akan meminta Tuah buat sesuatu yang biasanya pelajar yang baik sahaja buat. Tapi, apabila diminta untuk buat sesuatu yang seperti itu, Tuah langsung tidak menolak, even menjadi pengawas sekolah.

Tapi, Tuah tolak tawaran menjadi pengawas sekolah menengah, sebab tanggungjawab seorang pengawas sekolah menengah jauh lebih besar berbanding sekolah rendah, dan Tuah tidak sanggup menggalasnya. Lagi pun Tuah juga banyak melanggar peraturan, tidak mungkin Tuah akan menjdai seorang pengawas yang baik.

Ketika di tingkatan 5, Tuah diminta menjadi naqib usrah di asrama. Ditolak pada mulanya, namun Tuah terima juga setelah dipaksa oleh ustaz. Pada akhir tahun, baru Tuah terasa ruginya menolak jawatan pengawas sekolah.

Sebabnya, kalau Tuah menjadi pengawas mungkin Tuah akan kurang atau langsung tidak langgar peraturan sekolah, kerana Tuah seorang pengawas. Menjadi seorang naqib usrah bukan sahaja mengajar Tuah cara untuk menjadi seorang senior yang baik, penceramah yang mantap, juga seorang yang bertanggungjawab membawa anak usrahnya ke jalan yang benar.

Akhir kata, banyak sebenarnya yang kita akan rasa rugi kerana memilih untuk tidak berbuat sesuatu, atau menolak apa2 tawaran pada masa lampau. Cuba untuk banyak berkata “Ya” dan kurangkan berkata “Tidak”. Bak kata Mahatma Ghandi “ Whatever you do in life will be insignificant, but it is very important you do it, because nobody else will”.

Wallahualam.



p/s:
1) katakan "Tak Nak" pada rokok
2) jangan katakan "Ya" jika mahu mengatakan "Tidak"


Sincerely by,





Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu.

Thursday, July 29, 2010

Novel Cinta

Bismillahirrahmanirrahim,

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu,

Memang hobi Tuah sejak sekolah rendah ialah membaca, tidak mengira bahan. Samada yang fiksi atau bukan, terutamanya yang berbahasa Melayu, bergenre apa sahaja, novel, buku cerita, encyclopedia, surat khabar, majalah, atlas, buku2 sastera seperti sajak, peribahasa, pantun dan sebagainya. Apa sahaja, kecuali buku manual pengguna atau yellow pages.

Tapi, sejak tingkatan 4, Tuah lebih suka membaca novel2 Inggeris seperti Harry Potter series, Lord Of The Rings, Percy Jackson & The Olympians series, Gossip Girl series, It Girl series, Twilight series dan buku karya Dan Brown seperti Angles & Demons & Digital Fortress. Memang tidak lagi Tuah baca novel2 berbahasa Melayu.

Ini kerana, kebanyakan novel berbahasa Melayu meloyakan tekak Tuah. Tidak dinafikan ada beberapa novel Melayu yang bagus seperti karya Faisal Tehrani seperti 1511: Kombat yang memenangi Anugerah Hadiah Satera Utusan dan Ahadiat Akashah seperti Lagenda Budak Setan yang amat popular sebelum zaman Tuah mula bersekolah lagi.

Malangnya, kebanyakan novel Melayu bertemakan kisah cinta. Yang lebih meloyakan, novel2 ini begitu jiwang sehingga tidak mampu lagi untuk Tuah bertahan mengadapnya. Maka, Tuah berhenti membaca novel. Novel Inggeris Tuah kurang berminat atau malas untuk baca.

Abang Tuah pula kemudiannya mencadangkan Tuah mula membaca novel siri Harry Potter. Lama kelamaan Tuah mula berminat dengan novel tersebut, dan juga novel2 Inggeris lain seperti yang Tuah sebut di atas. Novel Melayu sudah tidak Tuah pandang lagi selepas itu.

Tetapi, sejak melanjutkan pelajaran ke Indonesia, Tuah mula berminat kembali untuk membaca novel2 berbahasa Melayu, lebih spesifik yang berbahasa Indonesia.

Tuah bukanlah peminat lagu2 atau drama2 sinetron mahupun filem2 dari Indonesia. Bukan sebab bersifat perkauman, malah lagu2, drama2 dan filem2 yang dari Malaysia juga Tuah kurang berminat.

Namun, novel2 di Indonesia memang banyak yang bagus. Antaranya novel karya Habiburrahman El-Syirazy seperti Ayat-Ayat Cinta, Ketika Cinta Bertasih 1 & 2, dan Bumi Cinta. Selain itu, Tuah ada baca novel karya pengarang lain seperti Kitab Cinta Yusuf & Zulaikha karya Taufiqurrahman Al-Azizy.

Novel2 mereka ini bukan sekadar mempunya watak2 yang bagus, jalan cerita atau plot yang mantap dan latar cerita dan tempat yang bagus mahupun bahasa yang mengasyikkan, malah novel2 ini begitu mengusik hati para pembacanya.

Bertemakan religius, novel2 ini sememangnya karya pembangun jiwa. Tuah banyak berubah sejak membaca novel2 seperti ini. Novel2 ini telah menghasilkan suatau yang tidak wujud dalam novel2 Inggeris yang Tuah pernah baca sebelum ini.

Biasanya, jika memilih novel yang Tuah baca pastinya yang popular, terbaik, pemenang anugerah, bestseller, atau yang telah dijadikan siri televisyen mahupun filem. Dan, semestinya novel2 seperti ini mempunyai segalanya; plot, watak, latar dan bahasa2 satera yang mantap dan mengasyikkan.

Tetapi, novel dari Indonesia ini sememangnya suatu yang amat diperlukan para remaja masa kini. Ramai dari pembaca novel dikalangan remaja sehingga dewasa suka membaca novel bertemakan cinta, terutamanya perempuan. Dan, novel cinta seperti inilah yang diperlukan oleh mereka2 ini.

Memang Tuah agak kurang berminat membaca novel2 cinta, tetapi, novel2 ini mempunya cerita cinta yang berbeza dari yang lain. Masih lagi mengutarakan kisah cinta pada lawan jantina, antara lelaki dan perempuan, tapi kisah cinta mereka ini adalah yang berlandaskan Al-Quran dan Al-Hadis.

Kalau dulu Tuah pernah dengar ada kaedah berpacaran cara Islam, tapi semuanya tidak betul2 mengikutinya. Tapi, kisah cinta dalam novel2 dari indonesia ini ada kaedah bercinta yang sebenarnya mengikut acuan Islam.

Kalau anda mahu tahu bagaiman caranya bercinta mengikut acuan Islam, rajin2kanlah diri untuk membaca novel2 seperti ini. Tuah yakin yang novel2 ini sudah dipasarkan di Malaysia. Mahu tempah atau pinjam dari Tuah juga dipersilakan.

Pendek kata, bagi para pembaca novel, sila pastikan anda turut mencuba untuk membaca novel2 ini. Memang berbaloi. Banyak yang kita boleh perolehi daripadanya berbanding novel2 yang lain.

Wallahualam.



Sincerely by,






Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu.

Sunday, July 25, 2010

Bakal Nanti

Bismillahirrahmanirrahim,

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu,

Zaman sekolah dulu, kalau berpacaran biasanya sebab suka2, kerana orang lain ada kita juga mahu. Oleh itu, pasangan yang dicari juga pastinya yang cantik2 dan panas2 (baca: hot) belaka. Maklumlah, tidak mahu kalah dengan kawan2. Langsung tidak pandang pelajaran atau peribadinya, apalagi agamanya, jauh sekali.

Bagi yang perempuan, teman lelakinya mestilah yang kelakar, mengambil berat sedikit dan bergaya sudah memadai. Zaman sekolah dahulu tidak matang dan tiada pengalaman, kata orang.

Tetapi, sekarang sudah berubah, sudah matang dan banyak pengalaman yang ditimba, samada dari pengalaman sendiri atau orang lain. Cara berfikir juga telah berubah. Berubah sehingga mengubah persepsi dari seorang yang mencari pasangan untuk berpacaran sahaja kepada untuk kekal hingga ke jinjang pelamin.

Kalau berpacaran, mesti mahukan yang cantik dan memikat, tapi bila mahu berkahwin tidak lagi memikirkan kecantikan sangat, tetapi lebih kepada sifat dan peribadi insan itu. Mungkin, kerana gadis yang lawa sudah berlambak2 sehingga tidak begitu susah untuk dimiliki. Bak kata orang tua2, baling sahaja batu ke mana2 pasti terkena pada yang lawa.

Pada yang perempuan pula, lelaki pun ramai yang nampak baik dan mengambil berat depan mata kita, cuma belakang kita yang tidak pasti. Mereka memang pandai berlakon, untuk memikat hati. Tapi, bila sudah terjerat, mulalah mereka ini tunjukkan belang, tunjukkan siapa mereka yang sebenarnya, apalagi jika sudah mulai bosan.

Namun sekarang, yang susah untuk dicari adalah yang terhormat peribadinya, tinggi akhlaknya, berbudi pekerti mulia serta pandai menjaga kehormatan diri, disamping pelajaran yang tidak kurang hebatnya. Maklumlah, bakal ibu atau bapa pada bakal anak2 kita nanti.

Mereka juga bakal menjadi seorang pembantu dan penasihat dalam hal2 kehidupan kita selepas kahwin. Bukan dalam tempoh masa yang pendek, tetapi hingga hujung nyawa, insyaAllah. Jadi, orang yang kita pilih untuk memenuhi kriteria2 tersebut bukan calang2 dan bukan mudah.

Tuah taip post ini kerana tiba2 datang angau untuk mendirikan rumah tangga, tidak tahan menunggu untuk memilki anak sendiri. Lagi pun, ramai teman2 Tuah sekarang yang sibuk memikirkan samada untuk berpacaran atau berkahwin, masing2 sudah mula berangan2. Maklumlah, usia pun hampir meningkat dewasa.

Pada yang sedang berpacaran Tuah nasihatkan pastikan apa yang kita buat itu betul, dan pastikan juga pasangan yang kita pilih itu sesuai dengan ciri2 yang kita mahukan untuk menjadi bakal suami atau isteri anda nanti. Dan cepat2lah berkahwin, dan jangalah lupa menjemput Tuah ke majlis walimatul urus.

Pada yang mahu atau telah berkahwin, Tuah cuma boleh ucapkan tahniah kerana telah membuat pilihan yang bijak dalam memilih pasangan dan telah menjumpai orang yang sesuai dengan pilihan anda. Semoga kekal sehigga akhir hayat.

Waakhirnya, semoga kita, pasangan kita, dan perhubungan sentiasa berada di dalam rahmat dan keberkatan dari Allah s.w.t. Jangan pula berputus asa jika diberi ujian dari-Nya dalam perhubungan sesama manusia ini. Jangan pula kita mengutamakan hubungan kita itu melebihi hubungan kita dengan-Nya, insyaAllah.

Wallahualam.

Sincerely by,




Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu.

Wednesday, July 21, 2010

Si Misai Kontot Yang Mantap 2!

Bismillahirrahmanirrahim,

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu,

Adolf Hitler Tubuhkan Divisyen Tentera Islam
Susunan: SITI AINIZA KAMSARI (Utusan Malaysia - 19/05/2006)

Satu pendedahan yang agak menggemparkan muncul baru-baru ini apabila Institut Kajian Aero dan Angkasa Malaysia (IKAM) menemui fakta-fakta menarik di sebalik kajian IKAM terhadap data sejarah Operasi Divisyen Hanzar!

Pendedahan itu menimbulkan kekeliruan mengenai siapakah sebenarnya Adolf Hitler? Dalam banyak catatan sejarah, tidak ada yang positif bagi menggambarkan pemimpin Jerman semasa Perang Dunia Kedua ini. Bukan sahaja negatif malah namanya masih dicaci sehingga hari ini kerana tragedi holocaust. Jutaan orang Yahudi mati dipercayai kononnya angkara perintah Hitler.

Bagaimanapun, sesuatu yang menghairankan sebaliknya terjadi. Hitler didapati masih mempunyai nilai toleransi yang tinggi dengan membenarkan penubuhan beberapa divisyen tentera beragama Islam di dalam kem atau menjadi sebahagian daripada bala tentera nazi Jerman.

Menurut Jeneral Leon Degrelle, seorang komander divisyen Waften SS (askar rakyat) Jerman, ada tiga divisyen Waffen SS yang 90 peratus anggotanya beragama Islam. Jumlah anggota dalam ketiga-tiga divisyen ini pula berjumlah 60,000 orang.

Antara tiga divisyen tentera beragama Islam Waffen SS ini, divisyen tentera paling terkenal adalah Divisyen ke-13 Waffen SS Hanzar. Divisyen ini beroperasi di Balkan dengan 90 peratus anggotanya berbangsa Albania, Bosnia dan Croatia yang beragama Islam. Bakinya orang Croat beragama Kristian Katolik yang berjumlah 21,000 orang.

Operasi Divisyen Hanzar mendapat perhatian IKAM kerana ia sesuatu yang sangat unik dan menakjubkan. Operasi tentera udara sukarela Croatia berjaya menembak jatuh hampir 300 kapal terbang tentera udara Rusia (komunis) sedangkan kapal terbang mereka yang dimusnahkan tentera udara Rusia kurang daripada 10 pesawat ketika Perang Dunia Kedua tercetus di Balkan.

Hanzar adalah perkataan Arab, Bosnia dan Croatia yang bermaksud parang. Parang hanzar ini dipilih sebagai nama rasmi dan juga simbol bagi Divisyen ke-13 Waffen SS.

Pakaian rasmi Divisyen Hanzar pula sama seperti pakaian rasmi Waffen SS yang lain. Cuma bezanya, anggota tentera Divisyen Hanzar memakai tarbus. Dari segi persenjataan, anggota pasukan ini juga dilengkapkan dengan senjata seperti anggota Waffen SS lain.

Namun IKAM mendapati apa yang lebih menarik ialah terdapat seorang tokoh Islam yang mampu menjalinkan hubungan baik dengan Hitler. Dia turut berperanan sebagai pemimpin Divisyen Hanzar.

Beliau ialah Mufti Besar Baitulmaqdis, Haji Amin Al Husseini. Beliau ialah pemimpin yang berpengaruh di Wilayah Arab terutama di kalangan pemimpin Arab Palestin.

Sepanjang Perang Dunia Kedua itu, Amin Al Husseini menetap di Jerman bagi menentukan pembentukan koordinasi antara fahaman Nazi dan polisi Arab sehingga membawa kepada pembentukan Divisyen Hanzar pada Februari 1943.

Divisyen Hanzar dihantar mengikuti latihan ketenteraan di Perancis sebaik sahaja penubuhannya. Ia mula beroperasi di Balkan pada Februari 1944. Divisyen ini beroperasi dengan jayanya menentang gerila komunis Partisan pimpinan Josip Broz Tito dan juga tentera Rusia.

Walaupun jawatan Muftinya dilantik oleh kerajaan British yang ketika itu menjajah Palestin, namun Amin Al Husseini merupakan seorang yang sangat membela Islam. Beliau juga bertanggungjaw ab menyekat kemaraan dan kemasukan beramai-ramai Yahudi ke Eropah setelah kaum itu gagal di sekat memasuki wilayah Palestin.

Generasi sekarang hanya mengenali Hitler namun ketokohan Amin Husseini sebagai pejuang Islam pada Perang Dunia Kedua sangat jarang diketahui. Malah beliau seorang yang banyak berjasa menggerakkan kebangkitan orang Islam selepas kekalahan kerajaan Uthmaniah (Ottoman) di Palestin diikuti Mesir dan Iraq.

Malah beliau merupakan mentor perjuangan kepada pemimpin Pertubuhan Pembebasan Palestin (PLO), Allahyarham Yassier Arafat dan ketua pemimpin dan pejuang Islam yang lain.

Walaupun ada laman web yang memburuk-burukkan nama Amin Al Husseini kerana dituduh terlibat dalam pembunuhan orang Kristian di Balkan namun paparan gambar sepanjang hayat beliau jelas menunjukkan tokoh ini mampu menerokai hubungan antarabangsa yang cukup luar biasa terutama berjaya menjalinkan satu hubungan dengan Hitler.

Presiden IKAM, Norul Ridzuan Zakaria berkata, adalah satu isu yang sangat menarik apabila Hitler memberikan persetujuan untuk menubuhkan Divisyen Hanzar dan toleransinya terhadap kegiatan anggota divisyen berkenaan yang majoritinya terdiri daripada orang Islam.

“Sebelum ini begitu banyak fakta menjelaskan bahawa Hitler adalah se-orang diktator yang kejam dan tidak bertoleransi terhadap keagamaan, apa tah lagi Islam,” katanya dalam satu rencana yang disiarkan dalam sebuah akhbar tempatan baru-baru ini.

Menurut Norul Ridzuan, setiap batalion atau rejimen dalam Divisyen Hanzar akan dilengkapi seorang imam dan seorang guru agama yang bertugas untuk memastikan setiap anggota divisyen ini terus mengekalkan cara hidup sebagai muslim.

“Di samping itu, divisyen ini kerap menerima kunjungan Mufti Baitulmaqdis Imam Amin Al-Husseini yang melengkapkan pengisian rohani anggota divisyen ini,” katanya.

Sebagaimana fakta sejarah merekodkan kekalahan tentera-tentera Nazi dalam Perang Dunia Kedua itu, begitu juga nasib yang diterima oleh tentera Divisyen Hanzar yang terpaksa menyerah diri pada Mei 1945 apabila pasukan tentera Jerman berundur dari Balkan. Lebih malang lagi kesemua mereka kemudian dibunuh oleh diktator Tito yang disokong oleh British dan Rusia.

Mungkin satu semakan semula sejarah Hitler perlu dibuat. Ini kerana hubungan baik Hitler dan Amin Al Husseini tentunya tidak terhad atas kepentingan politik dan mengembangkan pengaruh masing-masing.

Pasti masih ada sesuatu yang telah disembunyikan daripada pengetahuan umum di sebalik Hitler yang sering diburukkan dengan holocaustnya itu. Benarkah beliau sekejam itu?

Persoalan ini ditimbulkan oleh Pesiden Iran, Ahmadinejad baru-baru ini mengenai sejauh mana kebenaran holocaust. Ujar pemimpin itu, jika benar ia wujud maka itu sepatutnya menjadi dosa orang Eropah.

“Tetapi mengapa rakyat Palestin dan umat Islam yang terpaksa menanggungnya. Namun, kita meyakini Barat sebenarnya telah berjaya diperalatkan oleh Yahudi untuk menghancurkan negara Islam demi kelangsungan rejim dan puak Israel,” katanya.

Sumber: http://www.utusan.com.my/utusan/info.asp?y=2006&dt=0519&pub=Utusan_Malaysia&sec=Bicara_Agama&pg=ba_02.htm


  ~Ayat dia memang mantap!~

Ada beberapa faktor kenapa Hitler membenarkan Divisyen Hanzar ditubuhkan antaranya:

1- Pada tahun 1944, Jerman telah diasak hebat dari dua penjuru. Dari barat, tentera Jerman diasak oleh pasukan Alied (US, British), manakala di timur, Tentera Rusia menyerang dengan begitu hebat sekali. Hitler menggunakan semua tenaga dan sumber yang ada untuk menyekat kedua-dua kuasa ini. Ini menyebabkan bahagian selatan jajahan takluk Nazi menghadapi kekurangan tentera untuk mengawal kawasan ini. Tentera Jerman sentiasa diserang hendap oleh kumpulan pemberontakan gerila Crotia dan serbia. Dengan ini, Hitler bersetuju dengan cadangan Himmler (orang penting dalam parti Nazi) untuk menubuhkan Divisyen Hanzar (yang terdiri daripada penduduk muslim Bosnia) supaya kumpulan pemberontakan di kawasan tersebut dapat dikekang.

2-Bangsa Bosnia adalah sama rumpun dengan bangsa Jerman, iaitu bangsa Aryan. Perbezaannya hanya adalah kebanyakan penduduk Bosnia menganut agama Islam.

3-Semangat jihad atau 'sanggup mati untuk agama' org2 Islam mengkagumkan Hitler dan berpendapat semangat ini dapat dipergunakan untuk melahirkan pasukan tentera Nazi yang berdisplin tinggi. Hasilnya adalah memuaskan kerana Divisyen Hanzar menunjukkan semangat juang yang tinggi ketika menentang kumpulan pemberotakan dan Tentera Rusia.

Sebab itu, sehingga kini bangsa Serbia amat membenci bangsa Bosnia kerana penglibatan Divisyen Hanzar dalam Tentera Nazi.

Sumber:
http://silverian.org/forum2/index.php?topic=2484.15

Wallahualam.

 ~Bendera Nazi Muslim Bosnia di bawah kepimpinan Amin Al-Husseini (1943)~


Sincerely by,






Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu.

Saturday, July 17, 2010

Si Misai Kontot Yang Mantap!

Bismillahirrahmanirrahim,

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu,

E-mel ini telah Tuah terima minggu lepas, bercerita mengenai seorang manusia yang kini diangkat menjadi musuh dunia kerana kononnya telah melakukan tindakan kejam terhadap orang2 Yahudi antaranya melalui Holocoust yang sehingga kini tidak diakui kebenarannya oleh banyak ahli sejarah dunia.

Memang telah banyak tempat menyiarkan benda yang sama ini. Tuah sendiri pernah jumpa artikel ini masa zaman sekolah menengah dahulu. Tetapi, Tuah postkan di blog ini dengan mudah2an kita mendapat ilmu yang bermanfaat daripadanya. Paling tidak pun kita tahu cerita dari sisi lain bagi seorang yang bernama Adolf Hitler ini. Enjoy!

Penghormatanku kepada lelaki agung, Adolf Hitler, semoga ada sepertinya di zaman ini...


Aku berbual dengan seorang ahli keluarga yang sedang menamatkan tesis PhD beliau dan aku amat terperanjat apabila beliau nyatakan tesis beliau berkaitan Adolf Hitler, pemimpin Nazi. Maka aku katakan "Takkan dah habis semua tokoh Islam di dunia ini sampai kamu memilih si bodoh ini dijadikan tajuk?"

Beliau ketawa lalu bertanya apa yang aku ketahui tentang Hitler.

Aku lalu menjawab bahawa Hitler seorang pembunuh yang membunuh secara berleluasa dan meletakkan German mengatasi segala-galanya...lalu dia bertanya dari mana sumber aku. Aku menjawab sumberku dari TV pastinya.

Lalu dia berkata : " Baiklah, pihak British telah melakukan lebih dahsyat dari itu...pihak Jepun semasa zaman Emperor mereka juga sama...tapi kenapa dunia hanya menghukum Hitler dan meletakkan kesalahan malahan memburukkan nama Nazi seolah-olah Nazi masih wujud hari ini sedangkan mereka melupakan kesalahan pihak British kepada Scotland, pihak Jepun kepada dunia dan pihak Afrika Selatan kepada kaum kulit hitam mereka?"

Aku lantas meminta jawapan dari beliau. Beliau menyambung : "Ada dua sebab -

1. Prinsip Hitler berkaitan Yahudi, Zionisme dan penubuhan negara Israel. Hitler telah melancarkan Holocaust untuk menghapuskan Yahudi kerana beranggapan Yahudi akan menjahanamkan dunia pada suatu hari nanti.

2. Prinsip Hitler berkaitan Islam. Hitler telah belajar sejarah kerajaan terdahulu dan umat yang lampau, dan beliau telah menyatakan bahawa ada tiga tamadun yang terkuat, iaitu Parsi, Rome dan Arab. Ketiga-tiga tamadun ini telah menguasai dunia satu ketika dulu dan Parsi serta Rome telah mengembangkan tamadun mereka hingga hari ini, manakala Arab pula lebih kepada persengketaan sesama mereka sahaja. Beliau melihat ini sebagai satu masalah kerana Arab akan merosakkan Tamadun Islam yang beliau telah lihat begitu hebat satu ketika dulu.

Atas rasa kagum beliau pada Tamadun Islam, beliau telah mencetak risalah berkaitan Islam dan diedarkan kepada tentera Nazi semasa perang, walaupun kepada tentera yang bukan Islam.

Beliau juga telah meberi peluang kepada tentera German yang beragama Islam untuk menunaikan solat ketika masuk waktu di mana jua...bahkan tentera German pernah bersolat di dataran Berlin dan Hitler ketika itu menunggu sehingga mereka tamat solat jemaah untuk menyampaikan ucapan beliau.



Hitler juga sering bertemu dengan para ulamak dan meminta pendapat mereka serta belajar dari mereka tentang agama dan kisah para sahabat dalam mentadbir.

~Hitler bersama Syeikh Amin Al-Husainiy~

Beliau juga meminta para Sheikh untuk mendampingi tentera beliau bagi mendoakan mereka yang bukan Islam dan memberi semangat kepada yang beragama Islam untuk membunuh Yahudi.




~Seorang tentera Nazi melekatkan gambar Mufti Al-Quds~

Semua maklumat ini ialah hasil kajian sejarah yang dilakukan oleh saudara aku untuk tesis PhD beliau dan beliau meminta aku tidak menokok tambah apa-apa supaya tidak menyusahkan beliau untuk membentangnya nanti. Beliau tidak mahu aku campurkan bahan dari internet kerana aku bukan pakar bidang sejarah. Tetapi gambar-gambar yang ada di sini sudah lama tersebar dan semua orang boleh melihatnya di internet.

Aku juga sedaya upaya mencari maklumat tambahan di internet dan berjumpa beberapa perkara :

1: Pengaruh Al-Quran di dalam ucapan Hitler.
Ketika tentera Nazi tiba di Moscow, Hitler berhajat menyampaikan ucapan. Dia memerintahkan penasihat-penasihatnya untuk mencari kata-kata pembukaan yang hebat tak kira dari kitab agama, kata-kata ahli falsafah ataupun dari bait syair. Seorang sasterawan Iraq yang bermastautin di German mencadangkan ayat Al-Quran dalam surah Al-Qamar (54:1) yang bermaksud:  
Telah hampir Hari Kiamat dan bulan akan terbelah...

Hitler berasa kagum dengan ayat ini dan menggunakannya sebagai kalam pembukaan dan isi kandungan ucapan beliau. Memang para ahli tafsir menghuraikan bahawa ayat tersebut bermaksud kehebatan, kekuatan dan memberi maksud yang mendalam.

Perkara ini dinyatakan oleh Hitler di dalam buku beliau Mein Kampf yang ditulis di dalam penjara bahawa banyak aspek tindakan beliau berdasarkan ayat Al-Quran, khususnya yang berkaitan tindakan beliau ke atas Yahudi.

2. Hitler bersumpah dengan nama Allah yang Maha Besar

Hitler telah memasukkan sumpah dengan nama Allah yang Maha Besar di dalam ikrar ketua tenteranya yang akan tamat belajar di akademi tentera German.

" Aku bersumpah dengan nama Allah (Tuhan) yang Maha Besar dan ini ialah sumpah suci ku,bahawa aku akan mentaati semua perintah ketua tentera German dan pemimpinnya Adolf Hitler, pemimpin bersenjata tertinggi, bahawa aku akan sentiasa bersedia untuk berkorban dengan nyawaku pada bila-bila waktu demi pemimpin ku"


3. Hitler telah enggan meminum beer (arak) pada ketika beliau gementar semasa keadaan German yang agak goyah dan bermasalah. Ketika itu para doktor mencadangkan beliau minum beer sebagai ubat dan beliau enggan, sambil mangatakan " Bagaimana anda ingin suruh seseorang itu minum arak untuk tujuan perubatan sedangkan beliau tidak pernah seumur hidupnya menyentuh arak?"

Ya, Hitler tidak pernah menjamah arak sepanjang hayat beliau...minuman kebiasaan beliau ialah teh menggunakan uncang khas...

Bukanlah tujuan penulisan ini untuk membela apa yang dilakukan oleh Hitler, tetapi ianya bertujuan untuk menyingkap apa yang disembunyikan oleh pihak Barat. Semoga kita semua beroleh manfaat.

***
Pada Tuah, Hitler merupakan hero pada orang2 Jerman pada masa pemerintahannya. Memanglah dalam sejarah dia begitu kejam membunuh mereka2 yang menentangnya, tetapi kebanyakan cerita dalam sejarah barat tidak boleh dijadikan penyandarnya.

Hal ini kerana mereka yang menang yang akan menulis sejarah. Oleh kerana pihak yang tidak menyukai pemerintahan Hitler yang telah memenangi Perang Dunia Ke-2, maka pastinya mereka akan menyatakan yang Hitler itu kejam dan mereka itu yang baik.

Wallahualam.


Sincerely by,




Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu.

Tuesday, July 13, 2010

5 Tahapan

Bismillahirrahmanirrahim,

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu,

Semasa minggu peperiksaan yang lepas, Tuah ada pergi dengar khutbah Jumaat, macam biasalah tiap2 minggu. Cuma yang tidak biasanya ialah pada hari itu khatib (penyampai khutbah) meggunakan bahasa Indonesia @ B.I. dalam menyampaikannya. Kerana, pada kebiasaannya khatib akan menggunakan bahasa Sunda, bahasa tempatan di sini.

Pada hari tersebut, Tuah solat di masjid yang berlainan dari kebiasaan. Agak jauh dari rumah. Kerana kesuntukan masa untuk tiba di rumah setelah pulang dari Kota Bandung berurusan di pejabat imigresen. Itu pun, setibanya di dalam masjid tersebut, khutbah langsung bermula.

Oleh kerana tergesa2, maka Tuah tidak membawa catatan. Oleh kerana tidak membawa catatan, maka Tuah hanya menggunakan telefon bimbit sahaja untuk mencatat. Oleh kerana hanya menggunakan telefon bimbit, maka Tuah hanya dapat mencatat beberapa isi penting dari khutbah tersebut. Dan, oleh kerana isi2 penting sahaja yang Tuah dapat catat, maka hanya pada hari ini sahaja dapat Tuah nukilkan di blog ini.

Dalam khutbah tersebut, khatib mengatakan ada 5 langkah untuk kita menjadi seorang hamba Allah yang berjaya. Yang kalau kita berjaya lakukan mengikut peringkatnya maka syurgalah tempat kita di akhirat nanti, redhalah yang kita dapat seumur hidup kita.

Pertama, jadilah seorang mukmin, iaitu menjadi seorang yang yakin dan percaya pada rukun iman. Percaya akan wujudnya dan berkuasanya Allah s.w.t serta sifat2-Nya yang lain. Percaya akan adanya malaikat2 yang maksum dan menjalankan perintah Allah dengan patuh dan bersungguh2. Juga percaya pada kebenaran kitab2, nabi2 dan rasul2-Nya, dan kedatangan hari kiamat serta percaya pada ketentuan qada’ dan qadar-Nya.

Kedua, jadilah seorang muslim, iaitu mereka yang bukan sahaja beriman, tetapi turut mengaplikasikan keimannya dengan lisan dan perbuatan, dengan akhlak dan peribadi seorang muslim, samada secara sosial atau ritual, dengan sepenuh hatinya, bukan sekadar menurut perintah Allah semata2.

Ketiga, jadilah seorang mukhsin, iaitu seorang yang memberi manfaat pada makhluk Allah, tidak kira yang manusia atau bukan, yang kaya atau bukan, yang baik pada kita atau bukan dan pada yang muslim atau bukan. Jadilah sebaik2 manusia dan contoh kepada umat dan makhluk-Nya yang lain, seperti yang ditunjukkan baginda Nabi Muhammad s.a.w.

Keempat, jadilah seorang mukhlis, iaitu seorang yang ikhlas dalam setiap perbuatan dan kata2nya. Imam Ghazali pernah berkata, “semua manusia itu rosak kecuali mereka yang berilmu; semua yang berilmu itu rosak kecuali mereka yang beramal, dan semua yang beramal itu rosak kecuali mereka yang ikhlas.

Kelima dan terakhir, jadilah seorang muttaqin, seorang yang darjatnya tertinggi. Ibadahnya semata2 kerana Allah, amal solehnya semata2 kerana Allah, segala percakapannya kerana Allah, segala perbuatannya kerana Allah dan sifat2nya lahir dari hasil ketaqwaannya kepada Allah.

Kalau dilihat dari kelima2 tahapan ini, di tahap manakah anda berada rasanya? Mungkin ramai daripada kita mengaku yang mereka seorang musim atau mukmin, tetapi adakah ciri2 tadi bersesuaian dengan mereka sendiri? Adakah kita sudah berada di tahap yang paling tidak pun di tahan yang pertama? Mungkin tidak, mungkin jauh panggang dari api, mungkin bagai laangit dan bumi bezanya.

Tidak kiralah di mana tahap kita ketika ini, yang penting selepas ini kita perlu berusaha untuk bukan sahaja untuk menjadi seorang mukmin atau muslim, tetapi juga seorang mukhsin, mukhlis dan akhirnya muttaqin, insyaAllah, kalau kita bersungguh2.

Akhir kata, semoga kita mendapatkan apa yang kita mahukan dalam hidup ini, samada di dunia mahupun di akhirat kelak. Yang penting kita usaha sampai berjaya. Never give up and die trying. Amin.

Wallahualam.

~hehe, macam boleh sahaja sebegini~



Sincerely by,






Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu.

Friday, July 9, 2010

Kenapa Yahudi Bijak?

Bismillahirrahmanirrahim,

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu,

Tuah dapat e-mel ini dari abang Tuah mengenai "Kenapa Yahudi Bijak". Enjoy!

Setelah berada 3 tahun di Israel kerana menjalani housemanship dibeberapa hospital di sana, ada beberapa perkara yang menarik dapat saya perhatikan untuk dijadikan tesis ini, iaitu "Mengapa Yahudi Bijak?". Memang tidak dapat dinafikan ramai cendikiawan berbangsa Yahudi, dari segala bidang, kejuruteraan, muzik, saintis dan yang paling hebat ialah bidang perniagaan, dimana ia memang paling tersohor. Hampir 70% perniagaan di dunia dikuasai oleh kaum Yahudi, dari kosmetik, pakaian, pemakanan, senjata, perhotelan, perfileman di Hollywood dan sebagainya.

Ketika tahun kedua, akhir bulan December 1980 dan sedang saya menghitung hari untuk pulang ke California saya terfikir apakah sebabnya kaum Yahudi begitu pintar? Kenapa tuhan memberi kelebihan kepada mereka? Apakah ini suatu kebetulan? Atau olah manusia sendiri? Adakah bijak boleh dijana? Seperti kilang pengeluaran?

Maka saya pun tergerak membuat tesis untuk Phd saya, disamping kebaikan untuk umat sejagat dan dapat hidup secara harmoni. Untuk pengetahuan anda tesis yang saya lakukan ini mengambil masa hampir lapan tahun, ini kerana untuk mengumpulkan data-data yang setepat mungkin.

Antara data-data yang saya kumpulkan ialah pemakanan, adat resam, agama, persiapan awal untuk melahirkan zuriat dan sebagainya dan data-data tadi saya cuba bandingkan dengan bangsa dan kaum kaum lain.

Marilah kita mulakan dengan persiapan awal melahirkan zuriat. Di Israel, setelah mengetahui yang si ibu sedang mengandung, pertama kali saya perhatikan ialah, si ibu akan sering menyanyi dan bermain piano dan si ibu dan bapa akan membeli buku metamatik dan menyelesaikan masalah metamatik bersama suami, saya sungguh hairan kerana teman saya yang mengandung sering membawa buku metamatik dan bertanya kepada saya beberapa soalan yang beliau tak dapat menyelesaikanya, oleh kerana saya memang minat tentang metamatik, tentu saja dengan senang saya bantu beliau. Saya bertanya kepada beliau, adakah ini untuk anak kamu? Beliau menjawab, "ya, ini untuk anak saya yang masih di dalam kandungan, saya sedang melatih otak beliau, semuga dia menjadi genius apabila dewasa kelak" Perkara ini membuat saya tertarik untuk mengikut perkembangan beliau seterusnya. Berbalik kepada metamatik tadi, tanpa merasa jenuh beliau membuat latihan metamatik sehingga beliau melahirkan anak.

Seperkara lagi yang saya perhatikan ialah pemakanan beliau, sejak awal mengandung beliau gemar sekali memakan kacang badam dan kurma bersama susu, dan untuk tengah hari makan utama beliau ialah roti dan ikan tanpa kepala bersama salad yang digaul dengan badam dan berbagai jenis kekacang, menurut beliau daging ikan sungguh baik untuk perkembangan otak dan kepala ikan mengandungi kimia yang tidak baik yang dapat merosakkan pengembangan dan penumbuhan otak anak di dalam kandungan. menurut beliau ini adalah adat orang orang Yahudi ketika mengandung dan ianya menjadi semacam kewajipan untuk ibu-ibu yang sedang mengandung mengambil pil minyak ikan.

Ketika saya diundang untuk makan malam bersama orang orang Yahudi, perkara pertama yang saya perhatikan ialah menu mereka. Setiap undangan yang sama perhatikan ialah mereka gemar sekali memakan ikan (hanya isi atau fillet) dan biasanya daging tidak akan ada bersama dimeja jika ada ikan, menurut mereka, campuran daging dan ikan tak elok dimakan bersama. Salad dan kacang adalah suatu kemestian, terutama badam.

Seperkara yang pelik ialah mereka akan memakan buah-buahan dahulu sebelum memakan hidangan utama. Jangan terperanjat jika anda diundang kerumah Yahudi anda akan dihidangkan buah-buahan dahulu. Menurut mereka, dengan memakan hidangan kabohidrat (nasi atau roti) dahulu kemudian buah-buahan, ini akan menyebabkan kita merasa mengantuk dan lemah dan payah untuk memahami pelajaran disekolah.

Di Israel, merokok adalah taboo, apabila anda diundang makan dirumah Yahudi, jangan sekali kali merokok, dan tanpa malu mereka akan menyuruh anda keluar dari rumah mereka dan merokok di luar rumah mereka. Menurut saintis di Universiti Israel, siasatan menunjukkan nikotin dapat merosakkan sel utama pada otak manusia dan akan melekat pada gen, ini bermakna keturunan perokok bakal membawa generasi yang cacat otak (bodoh atau lembab). Suatu penemuan yang dahsyat ditemui oleh saintis yang mendalami bidang gen dan DNA. Para perokok harap ambil perhatian. (Ironinya, pemilik pengeluar rokok terbesar adalah …… tekalah sendiri..!)

Perhatian saya selanjutnya ialah melawati tadika mereka, Pemakanan anak anak tadi cukup dikawal, makanan awal ialah buah-buahan bersama kacang badam, diikuti dengan menelan pil minyak ikan (code oil lever) Didalam pengamatan saya, kanak Yahudi sungguh bijak dan rata-rata mereka memahami 3 bahasa iaitu Hebrew, Arab dan Inggeris dan sedari awal lagi mereka telah dilatih bermain piano dan violin, ini adalah suatu kewajipan. Menurut mereka bermain muzik dan memahami nota-notanya dapat meningkatkan lagi IQ kanak-kanak dan sudah tentu bakal menjadikan budak itu bijak.

Ini menurut saintis Yahudi, gegaran muzik dapat stimulate (semacam senaman untuk otak) maka itu terdapat ramai sekali genius muzik terdiri daripada kaum Yahudi.

Seterusnya ke darjah 1 hingga 6, anak-anak Yahudi akan diajar metamatik berkonsepkan perniagaan dan pelajaran sains amatlah diberi keutamaan. Di dalam perhatian peribadi saya, perbandingan dengan anak-anak di California, ianya jauh berbeza tentang IQ dan boleh saya katakan 6 tahun kebelakang!! !. Segala pelajaran akan dengan mudah di tangkap oleh anak Yahudi. Selain dari pelajaran tadi sukan juga menjadi kewajipan bagi mereka dan sukan yang diberi keutamaan ialah memanah, menembak dan berlari, menurut teman saya ini, memanah dan menembak dapat melatih otak memfokus sesuatu perkara disamping mempermudahkan persiapan untuk perhidmatan negara.

Selanjutnya pemerhatian saya menuju ke sekolah tinggi (menengah) disini murid-murid ditekan dengan pelajaran mata sains dan mereka digalakkan mencipta produk, segala projek mereka walaupun kadangkala kelihatannya lucu dan mengarut, tetap diteliti dengan serius apatah lagi ianya berupa senjata, perubatan dan kejuruteraan, idea itu akan dibawa ke institut tinggi di Politeknik dan Universiti.

Satu lagi yang diberi keutamaan ialah fakulti perniagaan. Saya sungguh terperanjat melihat mereka begitu agresif dan seriusnya mereka tentang perniagaan. Diakhir tahun di universiti, para penuntut dibidang niaga dikehendaki melakukan projek dan memperaktikkanya dan anda hanya akan lulus jika kumpulan anda (10 pelajar setiap kumpulan) dapat keuntungan sebanyak $US1juta! Anda terperanjat? Itulah kenyataan, dengan rangkaian seluruh dunia dan ditaja sepenuhnya oleh syarikat milik Yahudi, maka tidak hairanlah mereka dapat menguasai ½ perniagaan di dunia! Siapakah yang mencipta design Levis yang terkini? Ianya dicipta di Universiti Israel oleh fakulti bisnes dan fesyen.

Pernahkah anda melihat cara orang Yahudi melakukan ibadah mereka? Salah satu caranya ialah dengan menggoyangkan kepala mereka, menurut mereka ini dapat mengaktifkan otak mereka dan menambahkan oksigen di kepala, banyak agama lain di Timur Tengah, seperti Islam juga ada menyuruh umatnya menunduk atau menggoyangkan kepala, ini guna dapat mensimulasikan otak kita supaya bertambah aktif. Lihat orang-orang Jepun, mereka sering menunduk-nundukkan kepala dan ianya sebagai adat. Ramai orang orang Jepun yang pandai? Adakah ianya sebagai kebetulan? Kegemaran mereka ialah sushi (ikan mentah). Adakah ini kebetulan? Fikirkanlah!

Berpusat di New York, Dewan perniagaan Yahudi bersedia membantu mereka yang berminat untuk melakukan bisnes (sudah tentu untuk Yahudi sahaja) jika mereka ada idea yang bernas, jawatankuasa akan memberi pinjaman tanpa faedah dan pentadbir dari jawatankuasa tadi akan bekerjasama dengan anda untuk memastikan yang perniagaan mereka menurut landasan yang betul. Maka itu lahirlah Starbuck, Dell Computer, Cocacola, DKNY, Oracle, Perfileman di Hollywood, Levis, Dunkin Donut dan ada beratus kedai ternama dibawah naungan dewan perniagaan Yahudi di New York. Graduan Yahudi dari fakulti perubatan New York akan disarankan untuk mendaftar dipersatuan ini dan digalakkan memulakan klinik mereka sendiri dengan bantuan wang tanpa faedah, barulah saya tahu mengapa hospital di New York dan California sentiasa kekurangan doktor pakar.

Kesimpulanya, pada teori saya, melahirkan anak dan keturunan yang bijak boleh dilaksanakan dan tentunya bukan semalaman, ianya memerlukan masa, beberapa generasi mungkin? Persiapan awal adalah ketika si ibu mengandung, galakkanlah si ibu melakukan latihan metamatik yang mudah tetapi konsisten disamping mendengar muzik klasik. Seterusnya ubahlah cara pemakanan, makanlah makanan yang elok dan berhasiat yang baik untuk otak, menghayati muzik sejak kecil adalah baik sekali untuk penumbuhan otak kanak-kanak, dengan bermain piano dan violin sudah tentu dapat melatih anak-anak mencerdaskan otak mereka demikian juga sukan yang memerlukan konsentrasi yang tinggi, seperti memanah, bola keranjang, dart dan menembak.

Merokok menjanjikan generasi yang moron (goblok) dan sudah tentu gen bodoh akan mengikut ke generasi si perokok. Lawatan saya ke Singapura pada tahun 2005 amat memeranjatkan sekali, di sini perokok seperti dianak tirikan dan begitu susah sekali untuk perokok dan anda tahu berapa harga sekotak rokok? US$ 7 !!! Ini bersamaan perbelanjaan sehari untuk makan anda!! Saya puji sekali sikap pemerintah Singapura dan menkjubkan sekali!!! Dan seperti Israel ianya begitu taboo dan cara pentadbiran dan segi pembelajaran mereka hampir serupa dengan Israel, maka itu saya lihat banyak institusi pelajaran mereka bertaraf dunia walaupun hakikatnya negeri Singapura hanyalah sebuah pulau sebesar Manhattan!!

Anda mungkin musykil, benarkah merokok dapat melahirkan generasi goblok, saya telah menemui beberapa bukti menyokong teori ini. Lihat saja Indonesia, jika anda ke Jakarta, dimana saja anda berada, dari restoran, teater, kebun bunga hingga ke muzium hidung anda akan segera terbau asak rokok! Dan harga rokok? Cuma US$ .70cts !!! Dan hasilnya? Dengan penduduknya berjumlah jutaan orang berapa banyakkah universiti terdapat di sana? Hasil apakah yang dapat dibanggakan? Teknologi? Jauh sekali. Adakah mereka dapat berbahasa selain dari bahasa mereka sendiri? Mengapa mereka begitu sukar sekali menguasai bahasa Inggeris? Ditangga berapakah kedudukan mereka dipertandingan metamatik sedunia? Adakah ini bukan akibat merokok? Anda fikirlah sendiri.

Di tesis saya ini, saya tidak akan menimbulkan soal agama atau bangsa, adakah Yahudi itu zalim sehingga diusir dari semenjak zaman Firaun hingga ke Hitler, bagi saya itu isu politik dan survival, yang ingin saya ketengahkan ialah, mampukah kita dapat melahirkan generasi yang bijak seperti Yahudi? Jawabanya ialah mungkin dan tidak mustahil dan ianya memerlukan perubahan, dari segi pemakanan dan cara mendididik anak dan saya kira hanya memerlukan 3 generasi sahaja. Ini dapat saya lihat sendiri tentang cucu saya, ini setelah saya mengajar anak saya melalui program yang telah saya nyatakan diatas tadi, pada umur 9 tahun (cucu saya) dia dapat menulis esay sepanjang 5 muka surat penuh. Esaynya hanyalah mengenai Mengapa saya gemarkan tomato!

Selamat sejahtera dan semoga kita dapat melahirkan manusia yang bijak dan bersifat mulia untuk kebaikan manusia sejagat tanpa mengenal batasan bangsa.

Dr. Stephen Carr Leon

So, apa pendapat anda? Nak ke besarkan anak2 anda mengikut cara mereka ini? Maybe yes and maybe not for mine. Never think of it.

Wallahualam.



Sincerely by,






Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu.