Tuesday, August 17, 2010

Politik Oh Politic...

Bismillahirrahmanirrahim,

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu,

Politik. Apa yang terlintas di fikiran anda bila terdengar perkataan politik? Apa pendapat anda tentang politik? Politik di Malaysia? Apa ideologi politik anda? Anda berada di pihak yang mana? Adakah anda kini sudah layak untuk bergelumang dengan dunia politik? Sudahkah anda layak untuk memilih?

Apabila usia anda mencecah 21 tahun, soalan2 ini akan hadir dan bermain2 di fikiran anda. Soalan2 ini juga bukan mudah untuk dijawab walau anda telah berusia 50 tahun, jika anda belum pernah menceburkan diri dengan senario politik, terutamanya dalam negara sendiri sejak muda.

Ini kerana, dunia politik ini Tuah ibaratkan seperti jingsaw puzzle. Selagi anda menemui tempat letaknya kepingan terakhir bagi melengkapkan gambarnya, walau ianya begitu jelas dihadapan anda, maka anda tidak akan tahu gambaran atau keadaan mahupun situasi yang sebenarnya berlaku. Jika anda hanya bergantung pada orang lain untuk menyelesaikannya maka anda tidak akan faham cara untuk ‘mendalami’nya.

Jika anda tersalah letak justeru ia akan menghasilkan gambaran yang salah. Maka anda yang akan menanggung segala akibat dari pilihan anda itu. Sebaliknya, jika pilihan anda itu betul, tidak semestinya gambaran yang anda dapat itu adalah yang anda cari2 atau yakini selama ini.

Bukan niat Tuah untuk menakut2kan anda atau mahu menunjuk2 ilmu di dada mengenai dunia politik kerana Tuah juga baru setahun jagung dalam hal ini. Tetapi, setiap hari Tuah tetap berusaha untuk memahami konsep dan cara kerja berjalannya politik, samada politik kecil mahupun besar, demokrasi atau bukan demokrasi dan sebagainya.

Setelah mengetahui apa erti dan kaedah politik maka mudahlah bagi untuk menentukan pilihan mana yang sesuai untuk anda, jika anda perlu menunaikan tanggung jawab sebagai rakyat sesebuah negara, yang perlu mengundi bagi memilih wakil anda di suatu perhimpunan yang akan menentukan nasib bangsa, negara mahupun dunia.

Tuah yakin dan percaya, majoriti mahupun semua pembaca blog ini sudah layak untuk mengundi, sudah berusia 21 tahun dan ke atas. Maka, menjadi kewajipan bagi anda untuk mendaftar seterusnya mengundi apabila tiba waktunya nanti.

Tuah juga yakin dan pasti, ramai dari anda yang bukan sahaja tidak pernah menunaikan tanggungjawab anda itu malah belum lagi menjadi seorang pengundi berdaftar. Mungkin belum muncul kesedaran anda untuk itu.

Nasihat Tuah, bukan menjadi kewajipan yang mutlak untuk anda untuk menjadi pengundi berdaftar dan keluar mengundi. Tetapi percayalah, undi anda adalah suatu yang akan membawa kejayaan kepada agama, bangsa dan negara anda di masa depan, insyaAllah.

Wallahualam.

p/s:
1) Tuah sendiri pun tidak tahu mengapa tiba2 cerita pasal topic ini. Sila jangan tanya dia.
2) kepada teman2 dari Indonesia, selamat menyambut Hari Kemerdekaan Republik Indonesia yang ke-65. Dirgahayu Indonesia!




Sincerely by,




Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu.

Friday, August 13, 2010

Cuti...cuti...cuti...

Bismillahirrahmanirrahim,

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu,

Last aidilfitri, I give you my heart,
but the very next day you gave it away;
this year to save me the tears,
I give to someone special...

(edited from Taylor Swift – Last Christmas)

**********************************************************************************

Alhamdulillahirabbilalamin, petang tadi Tuah telah dengan selamatnya menjejakkan kaki ke bumi cinta, Malaysia kerana cuti akhir semester setelah kali terakhir ialah pada 30 Ogos tahun lepas. Cuti yang sangat pendek ini akan Tuah manfaatkan sebaiknya untuk melakukan sesuatu yang tidak dapat Tuah lakukan di tanah seberang.

Antaranya bersilaturrahim dengan saudara mara dan sahabat handai. Dan yang paling penting pastinya mahu meluangkan masa yang banyak bersama keluarga. Maklumlah telah terpisah hampir setahun lamanya. Maka, rindu yang kian menggunung perlu di curahkan sepenuhnya apabila sudah bersua muka.

Cuti ini Tuah mahu tolong ummi buat macam2 kerja rumah, seperti tolong basuh baju, memasak, kemas rumah, pergi kedai, kemaskan kawasan taman bunga dan macam2 benda yang Tuah memang malas mahu lakukan sebelum ini.

Boleh juga mula decor rumah ini. Raya juga sudah tidak lama lagi, boleh mula design balik rumah ini. Yang paling penting ruang tamu dan bilik. Minta2 larat mahu buat semuanya seorang diri kerana tiada orang yang cuti untuk membantu, sudah pula sedang berpuasa sekarang ini. Semangat mahu decor ini sebab Tuah akan beraya di rumah tahun ini, tidak seperti 2 tahun sebelum ini, hehe.

Tuah juga mahu berbual panjang setiap hari dengan semua orang dari siang sampai ke malam sepanjang cuti ini kerana banyak benda yang mahu dikongsi, terutamanya berkaitan masalah hati. Minta2 cukuplah masa untuk luahkan segala masalah nanti. Minta pendapat mengenai diri pastilah dari orang tua yang telah membesarkan dan mendidik kita selama ini.

Masa bersilaturrahim nanti minta2 tiada yang tanya pasal kahwin. Kalau ada memang terkedu juga. Umur sudah meningkat tapi masih tanda2 positif untuk ‘ke sana’. Kalau tanya pasal pelajaran pun terkedu juga. Ada pula yang suruh Tuah diagnose dia nanti, huhu.

Masa cuti ini Tuah ada juga mahu cuba masuk ke salah satu kelas yang abang Tuah ajar di UteM. Tapi, kelas kejuruteraan, tidak tahu subjek apa, kalau boleh dan diizinkanlah. Kalau ada masa terluang Tuah nak baca juga buku2 agama yang abag Tuah bawak dari Mesir tahun lepas. Kalau tiada masa perlulah sediakan masa.

Sebenarnya teringin mandi pantai sebab sudah lama tidak jejakkan kaki di pantai yang letaknya tidak jauh dari rumah, ada dalam 300 meter dari rumah jauhnya. Tapi, sebab sedang berpuasa maka boleh main pasir sahajalah nanti, huhu. Balik raya nanti wajib mandi pantai.

Petang2 boleh main bola padang dengan kawan2. Rindu gila mahu main bola padang, sebab di Bandung tiada peluang, hanya futsal sahaja. Tetapi perlu dihadkan, kerana sedang berpuasa, jangan sampai perlu berbuka awal sudahlah.

Akhir kata, memang banyak benda atau perancangan yang mahu dilakukan pada cuti kali ini tetapi, hanya Allah yang boleh realisasikan. Semoga diberi kekuatan dan keberkatan masa untuk menghadapi hari2 yang mendatang dan melaksanakan apa yang telah dirancang ini, insyaAllah.

Wallahualam.





Sincerely by,




Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu.

Monday, August 9, 2010

Nasihatku Padamu Teman: Diamkan Sahaja

Bismillahirrahmanirrahim,

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu,

Tajuk: Jika Belum Siap,Cintai Ia Dalam "DIAM"


Bila belum siap melangkah lebih jauh dengan seseorang,
cukup cintai dia dalam diam,
kerana diammu adalah salah satu bukti cintamu padanya.

Kamu ingin memuliakan dia,
dengan tidak mengajaknya menjalin hubungan yang terlarang,
kamu tidak mahu merusak kesucian dan penjagaan hatinya,
kerana diammu memuliakan kesucian diri dan hatimu,
menghindarkan dirimu dari hal-hal yang akan merusak izzah dan iffahmu,
kerana diammu bukti kesetiaanmu padanya,
kerana mungkin sahaja orang yang kamu cinta adalah orang yang telah ALLAH swt pilihkan untukmu.

Kerana dalam diammu tersimpan kekuatan,
kekuatan harapan,
hingga mungkin saja Allah akan membuat harapan itu,
menjadi nyata hingga cintamu yang diam itu dapat berbicara dalam kehidupan nyata,
bukankah Allah tidak akan pernah memutuskan harapan hamba yang berharap padanya?

Dan jika memang 'cinta dalam diammu' itu,
tidak memiliki kesempatan untuk berbicara di dunia nyata,
biarkan ia tetap diam,
jika dia memang bukan milikmu,
maka Allah,
melalui waktu akan menghapus 'cinta dalam diammu' itu,
dengan memberi rasa yang lebih indah dan orang yang tepat,
biarkan 'cinta dalam diammu' itu menjadi memori tersendiri,
dan sudut hatimu menjadi rahsia antara kamu dengan Sang Pemilik hatimu.

Ingatkah kalian tentang kisah Fatimah r.a. dan Ali r.a.?
yang keduanya saling memendam apa yang mereka rasakan,
tapi pada akhirnya mereka dipertemukan dalam ikatan suci nan indah.

Simpanlah dalam hati saja semua rasa yang ada,
jika memang dia menjadi milikmu,
itu adalah hadiah kecil yang diberikan ALLAH atas setiap doa tulus yang kamu panjatkan kepadaNya,
tapi jika dia menjadi milik orang lain,
bersabarlah,
kerana Allah akan memberikan yang terbaik untukmu,
yakinlah bahawa kamu telah melakukan kebenaran dengan "DIAM"mu.
Wallahualam


Sumber:
http://khamzalia.blogspot.com


p/s:
1) ditujukan khas buat 2 orang teman Tuah dan diri Tuah sendiri, semoga kita sentiasa teguh dalam perjalanan ini
2) Tuah ada edit sedikit beberapa stanza dan perkataan



Sincerely by,




Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu.

Thursday, August 5, 2010

Rahsia

Bismillahirrahmanirrahim,

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu,

Tuah dengan ini sangat berbesar hati untuk mengucapkan tahniah yang tidak terhingga buat adindanya yang pada hari ini telah menerima Diploma Perakaunan dari Kolej Universiti Islam Melaka. Ucapan yang tidak terhingga ini juga turut di hulurkan bersama doa dan harapan dari kakanda beliau ini yang amat berbangga dengan kejayaan beliau ini. Semoga beliau akan menjadi orang yang berjaya bukan sahaja di dunia malah juga di akhirat. Persoalannya, apa rancangan selepas ini? Kahwin ke? Maklumlah, semakin tinggi pendidikan seorang perempuan lebih mahal harganya, maka lebih susah untuk mendapat jodoh, tahu!

*****************************************************************************************************

    “We’ll follow the path,” she said. “The brightness on the floor.”
    “The brightness that led us straight into a trap?” Annabeth asked.
    “Lay off her, Annabeth,” I said. “She’s doing the best she can.”
    Annabeth stood. “The fire’s getting low. I’ll go look for some more scraps
while you guys talk strategy.” And she marched off into the shadows.
    Rachel drew another figure with her stick—an ashy Antaeus dangling
from his chains.
    “Annabeth’s usually not like this,” I told her. “I don’t know what her
problem is.”
    Rachel raised her eyebrows. “Are you sure you don’t know?”
    “What do you mean?”
    “Boys,” she muttered. “Totally blind.”
    “Hey, don’t you get on my case, too! Look, I’m sorry I got you involved
in this.”



Petikan di atas Tuah ambil dari novel Percy Jackson & The Olympians: The Battle Of The Labyrinth. Apa yang anda faham dari petikan di atas?

***************************************************************************

Apa pendapat anda tentang rahsia?

Pada Tuah, rahsia adalah suatu yang amat berharga yang mana tidak mampu untuk kita ungkapkan kepada umum atau pada sebarang orang. Baik dari segi kata2 mahupun perbuatan, keadaan atau situasu, serta suatu benda.

Tuah seorang yang sangat berahsia. Sangat berahsia. Sangat. Tidaklah namanya Tuah kalau suka berkongsi rahsianya dengan sebarang orang, atau mana2 orang lain, selain dirinya sendiri. Dan bagi Tuah, rahsia yang dimiliki samada datangnya dari orang lain mahupun dari diri sendiri tidak akan Tuah cerita pada orang lain, sehingga meninggal dunia.

Mungkin pada orang lain kehidupan hariannya bukanlah suatu rahsia, begitu juga kehidupan lampaunya; perasaannya bukanlah suatu rahsia, begitu juga ideanya; cita2nya bukanlah rahsia, begitu juga hobinya.

Tetapi, pada Tuah semua itu adalah rahsia. Tuah memang sangat suka berahsia. Ada yang kata Tuah ini misteri kerana tidak banyak yang orang tahu mengenai Tuah. Mungkin hanya dari luaran orang boleh teka apa yang tersirat pada Tuah. Tapi, setakat ini semua tekaan orang yang Tuah pernah dengar semuanya sama sekali tidak betul.

Tetapi, blog ini telah menjadi tempat atau sumber pada sesiapa yang ingin mengenali Tuah dengan lebih dekat. Sedari awal lagi Tuah telah cuba untuk menceritakan kisah hidup mahupun minta dan pendapat Tuah.

Berbalik pada petikan di atas, apa yang Tuah cuba kaitkan dengan tajuk post ini ialah menganai berahsia akan perasaan dan pandangan. Lebih tepat lagi perasaan atau pandangan terhadap orang lain, samada terhadap kawan mahupun saudara mara, atau kepada seseorang yang kita minati.

Manusia itu memang tidak dapat lari dari fitrah sebagai seorang manusia iaitu untuk mengambil berat dan diambil berat, menyayangi dan disayangi, mengasihi dan dikasihi, dan sebagainya. Maka, ada di antara mereka yang menyayangi dan mengasihi tanpa pengetahuan orang yang disayangi dan dikasihinya itu.

Tidak kira lelaki mahupun perempuan akan menghadapi benda yang sama. Yang berbeza hanya bagaimana caranya untuk mereka mengahadapinya atau langkah seterusnya untuk menghindarinya.

Ada yang mengelak dengan merahsiakannya sampai bila2 atau bila tiba masanya. Ada juga yang tidak sanggup menahannya lama2 dengan terus membungkar rahsia itu kepada orang yang disayangi atau dikasihinya. Ada yang buat tidak peduli pun ada. Berlagak seperti tiada apa yang berlaku, atau menyibukkan diri sehingga tidak lagi dipengaruh rahsia itu lagi.

Sebelum lebih melalut lagi, biar Tuah cakap straight to the point. Ada bebrapa orang yang Tuah kenal berminat atau orang muda kata jatuh cinta pada orang yang juga Tuah kenal.

Tetapi, hanya si perempuan ini sahaja yang tahu orang yang diminatinya itu suka padanya. Dan lelaki yang di minati dan meminati tadi mengambil langkah berdiam diri dan buat tidak peduli dengan keadaan ini.

Maka, dia ada tanya pada Tuah, betul atau tidak yang lelaki tidak pandai simpan perasaan seperti perempuan? Sehingga semua orang di sekelilingnya tahu akan perasaannya itu. Maka, Tuah pun jawab tidak tahu, kerana Tuah juga lelaki yang tidak tahu pasal hal2 berkaitan perasaan.

Maka Tuah mahu bertanya pada anda semua, betulkah atau tidak? Atau sebaliknya? Atau sama sahaja kedua2nya? Tuah serahkan pada anda sendiri untuk menjawabnya.

Akhir kata, pandai2lah anda menjaga rahsia, terutamanya rahsia orang yang diamanahkan pada anda. Dan, pandai2lah memilih mana yang sepatutnya menjadi rahsia dan yang mana tidak.

Wallahualam.

video
~1st winner of Who Wants To Be A Millioniare,
he is so awesome!~

Sincerely by,




Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu.

Monday, August 2, 2010

Katakan "Ya", Jangan "Tidak"

Bismillahirrahmanirrahim,

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu,

Pertama kali Tuah jadi imam dalam solat berjemaah ialah semasa mengikuti perkhemahan PBSM di sebuah sekolah di Melaka. Pada masa itu Tuah berumur 10 tahun. Solat zohor atau asar tidak ingat pula. Berbekalkan sedikit ilmu fardhu ain yang dipelajari di sekolah dan di rumah Tuah mengimami rakan solat pada siang hari itu, dengan selambanya Tuah menguatkan bacaan.

Selepas solat ada peserta perkhemahan yang rasanya lebih berusia dari Tuah menegur dengan mengatakan yang solat di siang hari tidak boleh dikuatkan bacaan. Malu ada, marah pun ada. Mana tidak malu, ramai jemaah yang solat sekali. Memang marahlah sebab selepas solat baru Tuah tahu. Marah pada diri sendiri sebab tidak ambil tahu sebelum itu.

Mana Tuah tahu tidak boleh, sebab tiap kali Tuah ke masjid solat jemaah imam akan menguatkan bacaan. Dan Tuah hanya solat di masjid masa itu hanya untuk solat maghrib, isyak, subuh dan solat Jumaat. Sememangnya imam akan kuatkan bacaan. Solat zohor dan asar hanya di rumah, kerana kesuntukan masa untuk ke sekolah pagi dan petang.

Tapi, masa darjah 6, Tuah sekali lagi menjadi imam. Sebab fobia sejak kejadian di atas, setelah sekian lama baru Tuah berani untuk menjadi imam. Masa itu sekolah agama waktu petang. Ustazah suruh seorang pelajar lelaki mengimami solat jenazah ghaib, untuk kelas fardhu ain. Bukan solat yang betul, hanya latihan.

Sebelum kelas tamat, ustazah memberitahu yang imam yang paling bagus pada hari itu ialah Tuah. Sebab, semua rukun dan bacaan dalam solat Tuah betul. Tuah juga telah hafal doa jenazah pada ketika  itu dan pelajar lain belum lagi. Maka, Tuah yang terbaiklah pada masa itu. Setelah itu, fobia Tuah untuk mengimami solat langsung hilang.

Selain menjadi imam untuk beberapa siri solat jemaah yang tidak melibatkan ustaz atau cikgu lelaki, Tuah juga diberi kepercayaan untuk mengimami bacaan Yaasin setiap pagi Jumaat ketika darjah 6. Bacaan Yaasin tersebut sempena UPSR yang akan kami duduki pada tahun itu.

Tuah juga diminta untuk menjadi mua’zin pada majlis solat hajat untuk seluruh pelajar yang akan menduduki UPSR, untuk maghrib dan isyak. Mungkin kerana Tuah komanden skuad kawad PBSM sekolah, maka suara Tuah yang kuat dan nyaringlah yang sesuai.

Ketika tingkatan 4, Tuah pernah menjadi khatib solat Jumaat. Ada 3 minggu solat Jumaat yang khatib dan bilalnya ada pelajar sekolah. Imam mahu melatih kami untuk menjadi khatib dan bilal solat Jumaat. Cuak memang tidak dapat mahu digambarkan. Bukan setakat ketika di atas mimbar, tetapi bermula sejak Tuah diberitahu akan menjadi khatib, 2 bulan sebelum minggu yang pertama.

Cuak yang pertama kerana Tuah tidak pernah berdiri depan umum untuk selain menjadi komanden kawad atau membuat persembahan pentas. Memang Tuah ada stage fright pun.

Cuak yang kedua kerana Tuah tidak tahu apa yang mahu dikhutbahkan. Walaupun karangan bahasa Melayu antara yang terbaik dalam sekolah tetapi Tuah bukanlah pendengar khutbah yang setia. Kadang2 sahaja tidak tidur sewaktu khutbah. Maka, tidak tahu apa yang perlu diucapkan ketika khutbah nanti.

Cuak yang ketiga ialah kerana Tuah tidak bagus dalam bab2 agama ini. Jujur, Tuah tidak seperti pelajar sekolah agama yang lain, yang hafal berpuluh atau beratus hadis berserta matan, yang hafal beberapa juzuk Al-Quran, juzuk 30 mungkinlah, dan beberapa surah lazim.

Tapi, ustaz yang meminta Tuah untuk menjadi khatib yang tolong buatkan teks khutbah dan melatih Tuah menjadi pemidato di khalayak umum. Contohnya, Tuah pernah 2 kali memberi pidato di perhimpunan sekolah, pertama dalam bahasa Melayu, kedua dalam bahasa Inggeris. Tema pidato adalah penjagaan alam sekitar dan sains dalam kehidupan, 2 buah tema yang Tuah memang minat untuk uraikan dan berkongsi dengan kawan2.

Dan khutbah itu Tuah laksanakan dengan lancarnya. Walaupun waktu rehat antara khutbah pertama dan kedua lebih lama dari yang biasa. Sebab, cuak khutbah yang pertama belum reda, maka Tuah ambil masa untuk khutbah yang kedua.

Tamat solat Jumaat, imam puji teks khutbah Tuah depan ustaz tadi. Dan ustaz tersebut Cuma berdia diri, memberi laluan kepada Tuah untuk deberi pujian, walaupun bukan milik Tuah pujian tersebut. Ustaz kemudian meminta Tuah menjadi khatib buat kedua kalinya, tetapi dengan pantas Tuah tolak, serik agaknya.

Tuah bukanlah seorang pelajar yang baik, apalagi berdisiplin atau warak. Namun, semua guru samada di sekolah rendah atau sekolah menengah akan meminta Tuah buat sesuatu yang biasanya pelajar yang baik sahaja buat. Tapi, apabila diminta untuk buat sesuatu yang seperti itu, Tuah langsung tidak menolak, even menjadi pengawas sekolah.

Tapi, Tuah tolak tawaran menjadi pengawas sekolah menengah, sebab tanggungjawab seorang pengawas sekolah menengah jauh lebih besar berbanding sekolah rendah, dan Tuah tidak sanggup menggalasnya. Lagi pun Tuah juga banyak melanggar peraturan, tidak mungkin Tuah akan menjdai seorang pengawas yang baik.

Ketika di tingkatan 5, Tuah diminta menjadi naqib usrah di asrama. Ditolak pada mulanya, namun Tuah terima juga setelah dipaksa oleh ustaz. Pada akhir tahun, baru Tuah terasa ruginya menolak jawatan pengawas sekolah.

Sebabnya, kalau Tuah menjadi pengawas mungkin Tuah akan kurang atau langsung tidak langgar peraturan sekolah, kerana Tuah seorang pengawas. Menjadi seorang naqib usrah bukan sahaja mengajar Tuah cara untuk menjadi seorang senior yang baik, penceramah yang mantap, juga seorang yang bertanggungjawab membawa anak usrahnya ke jalan yang benar.

Akhir kata, banyak sebenarnya yang kita akan rasa rugi kerana memilih untuk tidak berbuat sesuatu, atau menolak apa2 tawaran pada masa lampau. Cuba untuk banyak berkata “Ya” dan kurangkan berkata “Tidak”. Bak kata Mahatma Ghandi “ Whatever you do in life will be insignificant, but it is very important you do it, because nobody else will”.

Wallahualam.



p/s:
1) katakan "Tak Nak" pada rokok
2) jangan katakan "Ya" jika mahu mengatakan "Tidak"


Sincerely by,





Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu.