Tuesday, June 29, 2010

Innocent-Man

Bismillahirrahmanirrahim,

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu,

Masa cuti panjang seperti ini rasa macam mahu tidur sepanjang masa, ganti tidur yang tidak cukup sebelum dan masa minggu peperiksaan. Ada juga rasa mahu berjalan2 seluruh Indonesia. Ada juga rasa mahu habiskan semua novel2 best yang Tuah jumpa just before exam. Adoiyai, tidak tahulah mahu buat apa sebenarnya.

*******************************************************************************************************

Sejak kecil orang anggap Tuah budak baik, anak yang taat dan mudah dipelihara, murid yang berdisiplin sampai dilantik jadi pengawas sekolah, seorang muslim yang alim dan taat pada suruhan dan larangan tuhannya, seorang lelaki yang baik, gentleman, jujur dan setia sebagai kekasih.

Kata2nya hanya yang benar, tidak pernah menipu, nasihat dan tegurannya yang benar2 belaka. Kalau diberi peluang menjadi pemimpin pasti cemerlang apa yang dipimpinnya. Pendek kata Tuah telah dianggap seorang manusia yang hampir sempurna, hampir maksum, seumur hidup oleh orang yang mengenalinya secara zahir.

Tetapi, bagi mereka yang mengenalnya secara zahir dan batin pasti mengatakan yang sebaliknya. Bukanlah jahat sangat Tuah ini, cuma bukanlah sebaik yang disangka. Tuah sendiri sudah bosan dianggap sebegitu baik, seperti orang yang pernah buat silap secara sengaja, sebagai innocent-man.

Bukan Tuah minta, bukan Tuah suka, dan bukan tidak best pun. Siapa kata tidak best, cuma Tuah tidak suka. Fitrah seorang manusia tidak suka buat benda jahat, tidak mahu buat benda jahat, termasuk menipu, hipokrit, mengampu dan sebagainya. Sudah sampai tahap muak.

Tuah pernah cuba untuk menjadi sebaik seperti innocent-man tu, tetapi sama sekali gagal, hanya mampu bertahan 2 hingga 3 bulan sahaja, melebur seperti leburnya ais jika direndam dalam air panas.

Ada juga kawan2 yang mengadukan perkara yang sama pada Tuah. Dan dengan mudahnya Tuah jawab atau nasihatkan yang paling penting adalah niat dan cara kita. Kalau niat sudah betul tengok cara kita pula. Kalau niat dan cara sudah betul baru kita tengok apa orang kata.

Selagi apa yang orang kata tidak menjejaskan kita dari melakukan amal kebaikan maka jangan ambil peduli. Kalau terjejas betulkanlah, berubahlah semampu mungkin. Buatlah sesuka hatimu selagi tidak malu dan salah. Dan yang paling penting selalulah minta petunjuk dan ampun dari Allah s.w.t.

Tetapi, apabila benda ini terkena batang hidung Tuah sendiri langsung Tuah buntu, tidak tahu mahu buat apa. Tuah pasrah sahaja. Kalau buruk Tuah cuba baiki, kalau baik Tuah teruskan. Tuah pula bukan jenis dengar nasihat orang, dengar kata orang, keras kepala tidak ingat dunia. Ada satu batu besar duduk dalam ini kepala.

Tuah cerita di sini bukan untuk membuka pekung di dada, Cuma mahu orang sekeliling lebih mengenali diri Tuah yang sebenarnya. Tuah bukan sebaik2 manusia, walau datangnya dari sekolah agama, dari keluarga yang baik2, nampak macam soleh luarannya, dan sebagainya.

Pendek kata, ‘don’t judge a book by it’s cover’. Well, for my case ‘don’t jugde me by my appearance’, the 1st impression. Get to know me first then you will know who I really am. Okay?

Wallahualam.


video

~haha, ini memang lawak~

Sincerely by,





 

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu.

Friday, June 25, 2010

Pernahkah Anda

Bismillahirrahmanirrahim,

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu,

Alahmdulillahi rabbilalamin, kami mahasiswa tahun 2 dan tahun 1 FKUP baru tamat peperiksaan akhir semester a.k.a akhir tahun pagi atau petang tadi. Lega sangat rasanya, macam amhu menjerit pun ada tadi, macam masa tamat SPM dulu, ‘Merdeka, merdeka, merdeka!’

*******************************************************************************************************

Pernahkah anda mengalami saat2 genting, keadaan yang sangat bahaya, di mana terasa bagaikan nyawa anda seperti telur dihujung tanduk, seperti ajal bakal menjemput dalam beberapa saat lagi? Kalau pernah, apa yang anda fikirkan atau terlintas di fikiran pada waktu tersebut?

Tuah tiadalah samapi merasakan seperti telur di hujung tanduk, tapi ada satu situasi yang amat mencuakkan sehingga terasa ‘adrenaline rush’ pada diri Tuah. Benda seperti ini pernah berlaku pada Tuah. Perkara ini berlaku semasa dalam perjalanan pulang dari masjid.

Pada sesiapa yang duduk di kawasan kediaman Tuah (Gentramanah), pasti tahu yang jalan ke masjid berdekatan akan melalui satu rumah yang ada membela seekor anjing, besar juga saiznya. Tuah bukanlah jenis yang takutkan anjing, tapi, boleh berderau juga darah.

Bayangkan kita tengah ngantuk2 balik dari solat subuh di masjid tiba2 ada anjing besar yang ikut dari belakang, bukan berjalan, tapi berlari ke arah kita. Tuah pun ikut berlari bersama, ada dalam 50 meter. Kerana sudah hilang rasa terkejut tadi, Tuah dengan cuaknya berhenti lari dan pusing belakang perlahan2.

Yang peliknya anjing tersebut pun berhenti berlari. Tuah tenung anjing tersebut lama2, anjing itu pun tenung Tuah balik. Dengan mulut ternganga dan air liur meleleh, cuak juga Tuah tengok. Dan, pada masa tersebut Tuah tidak bayangkan apa akan jadi kalau anjing itu mula berlari ke arah Tuah balik dan terkam Tuah, mungkin sampai itu sahaja ajal Tuah.

Pada masa itulah macam2 benda terlintas difikiran, kalau2 anjing itu terkam Tuah. Ada Tuah fikir mengenai masa depan, cita2 masa dah habis belajar, pasal kahwin, dan pasal abah ummi yang jauh di Malaysia, dan pasal dosa2 Tuah yang menimbun dan amal yang amat sedikit.

Takut sangat, kalau umur sampai takat itu sahaja, tidak bolehlah Tuah sambung pelajaran dan jadi seorang doktor, tidak bolehlah Tuah jumpa dengan bakal2 isteri dan anak2, tidak bolehlah Tuah berjumpa dengan abah dan ummi, melepaskan rindu setelah lama tidak pulang menjenguk mereka, dan segala azab kubur dan neraka yang Tuah pernah dengar, semuanya datang serentak.

Memang terasa sangat ‘adrenalin rush’ masa itu.

Selang beberapa saat (lama juga rasanya), Tuah pun cuak tidak ingat dunia. Anjing itu pun mungkin sudah bosan main tenung2 dengan Tuah terus pusing belakang dan balik ke rumah tuannya. Tuah punya lega rasa macam mahu lompat je dalam kolam ikan di sebelah itu. Pheww!

Selang beberapa hari, ada kawan Tuah cerita yang dia pun mengalaminya juga, masa mahu ke masjid untuk solat maghrib, tapi berdua. Anjing yang sama berlari ke arah mereka macam kambing lepas dari kandang. Nasib baik tiada apa2 yang berlaku, tidak ada yang cedera atau sakit jantung pengsan.

Memang ‘adrenaline rush’ menyeronokkan. Tuah pernah ‘wall climbing’, ‘abseiling’, ‘flying fox’, dan macam2 ‘extreme game’ lagi, tapi tidaklah sampai fikir mahu tamat riwayat masa itu juga. Bukan serik, kalau boleh mahu buat banyak kali aktiviti2 macam itu, tapi yang kena sergah dengan anjing ni tidak mahulah. Tolonglah ini sekali sahaja.

Wallahualam.

video 

~comel betul robot2 ini joget~

Sincerely by,






Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu.

Wednesday, June 9, 2010

Undilah...

Bismillahirrahmanirrahim,

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu,


Pagi semalam exam OSCE - Oral Skills Clinical Exam. Ada 18 skills yang perlu dihafal, tapi yang masuk cuma 10. Setiap station untuk skills ada 10 minit untuk diselesaikan. Selang beberapa station ada 7 post untuk rehat. Bayangkanlah, satu exam ini sahaja memerlukan hampir 3 jam: 100 minit untuk complete the task, 70 minit untuk duduk rest sahaja, membosankan.

Tapi, alhamdulillah, selesai semua stations dengan jayanya. Ingatkan nak buat record lulus semua buat pertama kali, tapi macam akan 1 je, history taking untuk allergy. Alamak, bukan susah atau tidak ingat, tapi rasanya macam tidak meyakinkan. Dokter yang menjadi pemeriksa pula macam tidak memberikan a good sign yang kata lulus.

Whatever pun sudah selesai semalam. Esok keluar result. Kalau kena remedial pun harap 1 itu sahajalah. Yang lain macam mantap sahaja. Siap ada 3-4 station dokter sudah memberi tahu yang Tuah lulus dengan cemerlang. Ada station yang sempat berbual lagi masa tu.

Habis sahaja exam, Tuah makan dengan kawan2, kemudian macam biasa cerita pengalaman masing2. Macam2 hal yang ada setiap kali exam OSCE ini. Dan, biasanya yang paling tidak suka apabila dokter langsung tidak peduli apa yang kita buat, kalau dia bagi lulus tidak apa. Kalau dia bagi gagal, rasa macam mahu marah pun ada.

Balik selepas makan, Tuah buat marathon tidur. Oleh kerana untuk study OSCE semalam Tuah tidur 1 jam sahaja, maka Tuah bantai 12 jam kadha' tidur. Dari jam 12.30 tengahari rasanya, sampai asar. Bangun untuk solat asar, then tidur balik. Then, bangun untuk solat maghrib, kemudia tidur balik. Lepas itu, bantali tidur sampai lebih kurang jam 1. Then, baru bangun untuk isyak. Lepas isyak sudah tidak boleh tidur.

Makan malam, kemudian online sekejap. Tengah2 online tiba2 teringat yang ada seorang kawan nama dia Atrash, masuk pertandingan Maggi Mee My Way. Dia buat resepi sendiri, masak, buat video, then hantar ke pertandingan tersebut. Ni linknya. Votelah kalau suka. Tuah sudah, anda bila lagi? Tidak tahu bila ada masa mahu cuba resepi dia ini. Haha.

Ada 8 paper lagi untuk tamatkan exam final kali ini. Maka tidak boleh online lama. Tidur sudah 12 jam, study perlu 24 jam. Sampai di sini sahaja buat kali ini. (tiada masa sebenarnya untuk buat post ini, tapi sebab gatal sangat nak buat post baru, terlepas yang ini, hehe.) Adios amigos.

Wallahualam.


video
~Iron Baby: comel gila budak ni,
bilalah Tuah boleh dapat seorang yang macam ini!~

Sincerely by,





Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuhu.